Arsip untuk Oktober, 2013

Karena Aku sekarang…

Posted: 29 Oktober 2013 in Uncategorized

huuuft.. huuuuffft.. huuuffft *sambilniupinblog*

 

Oke, oke gue sadar bener bahwa gue udaaaaaah lamaaaaa banget engga pernah buka-buka blog gue. Blog yang hampir sebagian apa aja yang terjadi dihidup gue selalu gue ceritain dan sekarang hampir aja gue lupain. Ini semua gara-gara Twitter ! *nyalahinProdukOrang* ngga deng, emang dasar gue nya aja yang engga pernah buka-buka lagi.

 

Emang beberapa bulan ini gue sibuk banget, gue bahkan sampai lupa, apakah pernikahan gue itu gue tulis engga ya di blog ini ? aaah ngga tau deh. gue bener-bener lupa. Seingetnya gue, bahwa gue menulis blog itu pada tanggal 28 Juni 2013 dan itu gue belum menikah. SEKARANG GUE UDAH ENGGA PERJAKA !! ditambah gue udah punya anak.

 

Haaaahhh !! apaan yang terakhir ? punya anak? hal yang gue ucapkan pertama kali adalah. Alhamdulillah gue laki-laki tulen ! karena gue ngeri ya jaman sekarang itu agak susah ngebedain antara laki-laki tulen dan perempuan tulen, mereka semua hampir sejenis !.

 

Anak, adalah sesuatu yang buat gue, buat hidup gue bener-bener berubah. berubahnya gimana ? untuk yang para laki-laki yang udah laku ya. gue tekankan YANG UDAH LAKU! dan akan mempunyai anak, hidup lo benerin deh dikit. hehehehe, dulu waktu gue belum punya anak, apa-apa engga mikir panjang. Dan sekarang, gue apa-apa mikiiiiir panjaaaaaang banget.

 

Anak gue perempuan, cantik (dan jangan tanyakan kenapa gue engga ganteng bisa punya anak cantik) mungkin itu dari gen istri gue. Anak gue nama nya ; Alena Zahrotu Syita Hidayat. hmmm sebenernya awalnya gue engga mau ngasih nama itu, tapi atas intimidasi istri gue dan kakak perempuan gue, jadilah nama nya anak gue itu. tapi engga apa-apa karena di beberapa atau bahkan kebanyakan semua nama anak gue itu dari hasil gue yang nyari. Istri gue cuma kebagian kata Alena. hehhehe

 

Gambar

Kenalin Namaku Alena Zahrotu Syita Hidayat, Ayahku Ganteng looh *diplototin ayah*

Gue jadi inget, gue punya temen.. hmm tepatnya sih abang atau orang yang gue anggap abang lah, namanya Budiman Sudjatmiko. udah pada kenal dong ya, beliau itu aktivis pada jaman orde baru dan sekarang menjadi anggota DPR, beliau baru saja menerbitkan buku berjudul Anak-anak Revolusi. Jangan pernah tanya ya kenapa orang se koplok gue bisa kenal beliau.

 

Mas Bud, ini pernah bilang sama gue dalam sebuah diskusi.

“Mas Bud, anak nya ada yang perempuan ya?”

“iya” katanya.

terus gue diem sebentar.

“Kok diem Boy,?”

“Istri saya lagi mengandung mas, dan mas tau dari SMP saja saya udah kepengen banget anak perempuan.”

Mas Budiman Sudjatmiko, ketawa..

“Denger ya..”

“iya mas, kenapa ?”

“seberapa bandel dulu kamu di sekolah atau di masa muda kamu?, pasti bandel banget !”

“kenapa gitu mas ?”

“biasanya orang-orang kayak kamu itu, justru punya cita-cita punya anak perempuan”

gue diem.

“Kamu Tahu engga?”

“apa Mas ?”

“Cinta terakhir seorang pria adalah pada anak perempuannya”

 

gue diem.

 

Gue mencerna abis kata-kata mas bud.

Dan sekarang gue punya Alena Zahrotu Syita Hidayat. Anak gue. bener apa yang dikatakan oleh mas budiman, gue bener-bener merasakannya.

Gue seperti menjadi laki-laki yang utuh.

memiliki anak perempuan itu, elo bakalan merasa seperti “polisi” bagi anak lo. lo menyiapkan segalanya untuk kepentingannya. elo bakalan engga pernah bisa tidur diwaktu malam padahal elo saat itu capek banget abis pulang kerja dan rela begadang. itu otomatis ya. semua mesin yang ada di badan elo bekerja tapi lo engga akan pernah merasakan capek sedikitpun. tapi jangan tanya ya jika punya anak laki-laki apakah sama seperti yang gue rasakan? karena gue merasakannya dengan alasan anak gue perempuan. Tapi gue rasa sama saja.

 

Hidup gue berubah, gue bukan orang yang nekat lagi seperti ini :

Gambar

Gambar

 

gue lebih menjadi orang seperti ini

 

Gambar

ya, mungkin semua orang punya masa dimana dia disatu titik perubahan, dan pada dasarnya, perubahan drastis pada seorang pria, mungkin pada saat dia menjalani operasi ganti kelamin sekalian, atau pada saat dia menjadi pria sejati dengan sebutan “Ayah” atau yang sejenisnya.

 

karena aku sekarang seorang Ayah tersebut