Arsip untuk Oktober, 2011

Akhir-akhir ini, tahap ke isengan gue parah banget!! kenapa? gue juga engga tau. Setelah irvando temen gue yang gue jailin pada tulisan gue kemaren, sekarang bagian Hendra, yang gue abisin !!

heheh…

maaf banget ya ndra, serius gue cuma iseng banget akhir-akhir ini.

piss, love, and keselo !

 

 

Hadoooooooh gue bener-bener parah dan minta maaf banget ya ndra, nanti pas gajian gue traktir bubur bayi deh ya !

Udah lama banget nih gue engga ngelakuin hal-hal iseng kayak gini. Dulu waktu gue kuliah di UI, gue sering banget isengin temen-temen gue. dan target yang paling gue incer, ya si Boim itu.

hahaha udah ah..

Tuhan kita bukan Uang !

Posted: 21 Oktober 2011 in Uncategorized

Judul diatas sebenernya memang agak sedikit ekstrim. kenapa saya memilih untuk membuat judul seperti diatas ?Ini atas sebuah pengalamanan saya baik dari membaca ataupun melihat langsung.

Semua di mulai pada masa Reinansannce atau abad pencerahan, dimana pusat industrialisasi berkembang dengan sangat pesat. Teknologi menjadi penggerak utama yang menghasilkan pundi pundi uang. beribu ribu tahun kemudian, uang masih merajai kehidupan manusia ini.

Sama seperti ketika saya beranjak dewasa, saya sudah mulai memikirkan, saya sudah punya apa ? berapa yang saya miliki? untuk apa yang saya miliki, dan semua berbasis dan bermuara dengan sesuatu yang bisa di hitung. Adalah uang !

uang adalah segalanya, atau segalanya pasti uang ! lalu saya mulai bertanya, dimanakah Tuhan ? kemanakah Tuhan? sebagai apa Tuhan sekarang ? lebih rendahkan Tuhan dibanding dengan uang? semua masih ada di kepala.

Saya beranjak dewasa, bekerja, berhubungan dengan lawan jenis. lalu mempersiapkan untuk pernikahaan, karena saya merasa umur saya sudah mapan. ketika saya membicarakan ini dengan pasangan saya, kami sadar bahwa kami belum memiliki uang yang cukup untuk menggelar pernikahan, lalu kami berusaha pelan-pelan, menyisihkan sedikit demi sedikit uang yang kami peroleh untuk menabung masa depan kami. memang belum terlaksana. kami pun masih berusaha.

Lalu, saya pernah berdiskusi mengenai hal yang paling penting dalam hidup manusia yaitu ; menikah.

Tahun depan saya ingin menikah, namun ketika ditanya “sudah punya uang berapa?” saya menjawab “belum ada..” lalu saya kembali ditembak dengan pertanyaan ” lalu dengan apa kamu menikah, bagaimana kamu mempersiapkannya?” saya terdiam. lalu menjawab. “tentunya dengan ikhlas, berdoa dan berusaha” mereka pun mengatakan, “tidak cukup dengan itu, ada faktor uang didalamnya”

Saya mengerti bahwa uang adalah salah satu faktor penentu dalam hidup, tapi saya tak pernah habis berfikir, kenapa uang selalu dijadikan patokan utama untuk itu? saya juga banyak berdiskusi dengan para teman-teman  “pemberontak hidup”  itu.

“elo menikah itu bukan dengan uang !, tapi dengan otot”

“uang cuma salah satu faktor menuju pernikahan, tapi yang diperlukan adalah keberanian”

Semua itu menjadi sebuah pembelajaran bagi saya untuk menggapai apa yang ingin saya dan pasangan saya gapai, menyusun rencana, berletih-letih, dan menikmati hasil usaha kami berdua. meskipun dengan susah payah kami menggapainya.

Tapi saya tidak mengerti kenapa uang selalu ber-orientasikan dengan kebahagiaan? tidak juga !!

Uang bukanlah faktor penentu dalam hidup, uang hanya fasilitas kita dalam menempuh hidup.

kita juga tidak berdoa kepada uang, menyembah uang, atau meyakini bahwa uang bisa menghidupi kita sebagai manusia yang seharusnya punya akal , perasaan, dan iman tentunya.

uang bukan Tuhan, tidak perlu kita selalu merasa membutuhkan nya setiap saat, tapi juga bukan berarti kita mengabaikannya dalam realitas kehidupan. dengan uang pula kita bisa beramal dan tentunya beramal adalah itikad baik kita sebagai manusia untuk menuju kasih abadi Tuhan Allah SWT, dengan cara beramal kita bisa mendekatkan diri dengan Tuhan, dengan uang kita beramal, adalah efek langsung dari segala jenis usaha yang kita usahakan, lalu kita diperintahkan oleh Agama 2,5 % dari hasil keringat kita adalah milik orang lain. inilah realitas berbagi dan agama mengaturnya.

Uang seperti sebilah mata pisau yang tajam, dilihat dari kiri – kanan, atas – bawah, dia tetap tajam.

kita membutuhkannya, tapi bukan menyembahnya. karena kita tahu TUHAN KITA BUKAN UANG ! setidaknya bagi manusia-manusia waras yang didalam otaknya tidak melulu melihat prespektif hidup hanya di nilai dengan uang, uang dan uang. Lalu kemanakah Tuhan kita ??

TUHAN KITA BUKAN UANG ! Tuhan kita adalah tempat dimana kita mengadu, menyembah dan mempercayakan segala rencana kita didalam kehidupan kita nantinya, lalu TUHAN mulai menyusun satu persatu “rejeki” yang bisa kita ambil, kita hanya tinggal mengikuti petunjuk-Nya

lalu pada kegamangan hati dan proses menuju sebuah kebahagiaan cinta abadi yang sedang di usahakan saya dan pasangan saya.  Saya berusaha mengerti dengan keadaan ;

“Setiap moment dalam hidup pasti ada waktunya, tidak bisa ditunda, atau dipaksa untuk disegerakan. Kita hanya berusaha dengan gigih untuk mencapai apa yang kita inginkan, jangan penuh dengan ketakutan. karena ketakutan tidak menyelesaikan masalah. Melangkahlah dengan tenang dengan perencanaan yang matang, dengan tidak terburu-buru. tapi ada titik tujuan yang dicapai, Insya Allah Sang Khalik mendengar doa kita”

Gue buka – buka file lama dari mail gue di kantor. dan gue menemukan file-file iseng gue waktu gue engga punya kerjaan.

Dan seperti biasa ; objek penderitaan gue adalah temen-temen deket gue. salah satu nya Irvando. temen kantor gue.

Mhehehehehehe

Ayu ting ting dan bang Toyib

Posted: 18 Oktober 2011 in Uncategorized

Waktu pertama kali gue ngedenger lagu ayu ting ting. Gue langsung berpikiran Gila sekarang banyak banget ya orang nyari seseorang lagi dengan cara di buat lagu. Gue jadi kepikiran besok-besok kalo gue jalan sama cewe gue, di pasar malem atau di mal, trus posisinya cewe gue lagi sibuk milih-milihin belanjaaan dan gue ke dempet-dempet emak-emak yang juga rebutan buat nyari diskon baju, maka gue bakalan nyiptain lagu yang hampir-hampir mirip sama lagunya ayu ting ting. Mungkin bakalan efektif kali, cewe gue ngeder gue nyanyi.  Sambi joget-joget di pelataran mal,  Abis itu pulang gue langsung di putusin gara-gara cewe gue malu punya cowo yang otaknya cuma sisa sesendok ini !!!!!!!!!

Tapi gimanapun juga gue salut sama ayu ting ting, dia bukannya cuma sekedar cantik, tapi juga dandanannya engga norak, dan suaranya juga enak. Saking enaknya gue pernah nyetel lagu dia dikantor, dengan volume maksimal, sambil goyang-goyang pinggul di tempat duduk, trus dengan tiba-tiba bos gue masuk, berdiri depan pintu melongo, cuma karena ngeliatin gue goyang-goyang pinggul di tempat duduk. (gue aja males ngebayanginnya gimana kalo gue goyang pinggul.)

Ayu ting ting dan bang Toyib.

Kenapa gue menulis mereka ? salah dua alasan kenapa gue menulis mereka, karena menurut gue mereka mempunyai kesamaan. apa kesamaaannya ?

1. Ayu ting ting mencari – cari alamat. (berarti dia orang yang mencari)

2. Bang Toyib, adalah orang yang paling di cari seantero negeri ini (berarti bang Toyib BURON DAN YANG PALING DI CARI)

Gue menganalisa apakah ada kaitannya antara BANG TOYIB dengan AYU TING TING ?. Gue jadi curiga jangan-jangan mereka punya hubungan ? kalo memang benar mereka punya hubungan? kenapa infotaiment pada engga tau? kenapa bang Toyib engga pulang-pulangnya udah lama, trus kenapa juga Ayu ting ting baru mencari alamatnya bang Toyib? salah apakah bang Toyib terhadap Ayu ting ting ?

Pertanyaan itu semakin menjadi jadi di kepala gue.

1. Ada cewek cantik yang nyari nyari alamat !

2.Ada cowok yang tampangnya aja gimana gue engga tau, trus engga pulang-pulang !

SEMAKIN ANEH BUAT GUE !

Sabar ya mbak, sabar. ketemu alamatnya mbak ?

Kemana kemana kemana ku harus mencari kemana
Kekasih tercinta tak tahu rimbanya
Lama tak datang ke rumah
Dimana dimana dimana tinggalnya sekarang dimana

Berikut penggalan lagu dari ayu ting ting….

Kasian ya??

Sekali lagi apakah Ayu ting ting punya hubungan dengan Bang Toyib ? kenapa bang toyib engga pulang-pulang? kenapa Ayu ting ting baru mencari alamat bang Toyib setelah sekian lama Bang Toyib engga pulang-pulang ? Apakah mereka akan di satukan kembali? atau memang Bang Toyib tidak pernah mencintai Ayu ting ting ?

SEMUA MASIH MISTERI PEMIRSA !!!  *dengan bibir menyang menyeng ke kiri dan ke kanan, ala presenter gosip yang hampir mirip sama pembawaan acara misteri*

 

 


 

Gue lagi boring ! dan bener-bener boring. Semua karena kerjaan yang makin lama semakin membut gue kelihatan jauh lebih tua dari umur gue yang sekarang. Umur gue baru 27 tahun dan gue terlihat seperti berumur 78 tahun. efek bekerja tanpa refreshing itu ternyata berbahaya. seperti kata nyokap gue, pada suatu hari tempo lalu ;

 

Nyokap : kamu bener-bener butuh istirahat kayaknya !

Gue : Emang kenapa ma ?

Nyokap : Tiap hari kerja mulu, engga ada berentinya. kayak kuli pasar

Gue : Mumpung masih muda ma,

Nyokap : Tapi kamu terlihat seperti sudah tua !

 

well, akhinya gue berfikir. apa iya ya ? gue semakin terlihat tua ? jangan-jangan bener nyokap gue ? gue jadi kepikiran ah, masa setua itu gue ? gue ngaca, dan gue temuin, laki-laki gemuk dengan mata cekung, rambut urakan seperti engga mandi 14 tahun. dengan perut yang sedikit buncit! dan gue ngambil kesimpulan GUE BENER-BENER KAYAK GEMBEL PASAR !

 

Nyokap ngajakin gue refreshing, dengan nyuruh gue ikutan refleksi. akhirnya gue ikut juga sama nyokap refreshing ikutan refleksi. awalnya enak-enak aja gue nikmatin pijatan dari ukang refleksinya, selanjutnya ?? MATA GUE KELUAR… KAKI GUE KELOJOTAN, PERUT GUE MULES, GUE BERASA MAU MEROJOOOOL !! SAKIIT BANGEEEET !!

 

Gue : Mas pelan-pelan ya.

Mas refleksi : iya ini pelan – pelan mas

 

lama-lama gue ngerasain itu mas – mas kayak nyiksa gue kaki gue di sundut-sundut. gue bener-bener tersiksa.

 

Mas refleksi : wah engga pernah refleksi ya mas ?

Gue : engga pernah (sambil kelojotan)

 

Ada pentingnya juga ya refleksi itu, selain manjain diri, dan buat badan gue patah-patah  badan gue jadi agak ringan. besok pas gajian lagi ah.. heheh

 

Tapi refreshing yang sebenernya menurut gue adalah, membaca buku.  gue bener-bener butuh buku baru. setelah gue habis membaca buku biografi pak Harto yang berjumlah lebih dari 500 halaman,  buku itu cukup buat mata gue keriting jari gue numbuh jadi 12. Gue berfikir, mungkin gue butuh buku yang lebih ringan kali ya. terakhir buku komedi yang gue baca adalah bukunya si radityadika si kambing jantan itu “Marmut merah jambu”. Yang juga temen gue pas kuliah di politik UI. dia bener-bener nepatin janjinya untuk buat buku lagi.

 

Radit sedang membuat buku baru yang katanya judul buku stress dia itu “manusia setengah salmon” bukunya bakalan terbit desember nanti. raditya sedang mempersiapkan design cover bukunya. kata dia.

“lo bakalan menentang pepatah “dont just the book from the cover” karena menurut dia pepatah itu engga bakalan berlaku buat para penulis. Cover buku adalah salah satu aspek penting dalam membuat buku.

“Lo bakalan ngerasain deh nanti, kalo tulisan-tulisan elo bakalan di bukuin”

 

Bener juga tuh si pendek ngomong. heheeh

doain gue aja deh, tulisan gue bisa di bukuin.

well, selamat buat buku baru elo dith, dan gue bener-bener butuh buku baru buat dibaca.

 

Malam itu, aku dan mama, sedang membereskan baju-baju yang tergantung didalam gudang, tempat dimana kami biasa menggantungkan baju-baju keluarga kami.

“Sudah banyak yang tidak terpakai nih nak.” Ujar mama

“Iya ma, ini juga baju nya udah mulai kecil ma.”Ujarku.

 

Begitu banyak baju yang kami pilih, yang kami rasa sudah tidak layak lagi akan kami pakai, baju yang ke kecilan, baju yang sudah lusuh, atau baju-baju yang memang benar-benar tidak terpakai lagi.

 

Terkadang mama terlalu resik, sehingga baju “kumel” sedikit saja sudah dibilang tidak layak pakai. Itulah Mama, untuk hal seperti ini memang perfeksionis. Disaat sedang memilih baju tersebut. Kami menemukan beberapa baju batik peninggalan almarhum papa, peninggalan yang sangat berharga untuk kami.

 

“ini siapapun yang pakai, tidak akan muat lagi nak”

 

Begitu mama bilang saat menunjukan salah satu baju batik milik papa. Tapi mama memutuskan tidak membuangnya. Disaat aku memilih-milihkan baju, baju koko berwarna coklat itu. Iya baju tersebut, terselip sesuatu baju tersebut agak berat di sisi kantong bagian sebelah kanannya.

“ma, apa ini ya ?” ujarku

Mama membolak-balikkan baju tersebut.

“Ini kantongnya mana sih?” sambil membolak-balikkan lagi baju itu.

“Astagfirulloh..” mama tersentak.

 

Ku menemukan sebuah kacamata peninggalan papa, dan uang sebesar Rp. 22,000-. Uang peninggalan papa, untuk yang terakhir kalinya. Utuh.

 

Kurang dari satu bulan sebelum papa meninggal.

“Ma…mama… liat kacamata papa engga sih ma?”

“yang mana pa ?” jawab mama.

“itu loh yang baru aja dibeli, warna hitam dia, ndak salah taruh kok papa, benar itu benar papa sudah taruh kok”

“papa salah naro kali pa ?” jawab mama.

“hey anak bujang ? bantuin papa mencari kacamata !” perintah papa.

 

Aku dengan sedikit malas, sambil mencoba untuk bermanja-manja dengan papa berdiri dan “bergelayutan” pada pundak papa.

“ papa mah kebiasaan, naro apa-apa lupa.”

“namanya juga udah tua” balas papa.

“biasanya kan papa taruh disebelah peci hitam papa diatas televisi”

 

Papa memang punya kebiasaan unik, ini sudah mulai aku sadari sejak aku masih duduk di kelas satu sekolah dasar, dan entah kapan papa memulainya. Setiap pengajian subuh papa pulang kerumah selalu saja, menaruh peci hitamnya beserta kacamata baca beliau diatas televisi. Kebiasaan ini terus dilakukannya sampai beliau wafat.

“ketemu engga ? kata papa

“engga pa” ujarku

“mencari apa-apa kalau tidak serius mana bisa ketemu anak bujang” kata papa.

 

Aku Cuma bisa senyum-senyum sendiri, mendengarkan papa menegurku.

“huuh, gimana nanti kalo mencari jodoh?”

“itu lain pa. “ jawabku.

“tapi kamu harus melihat memakai “kacamata” hatimu nantinya ketika memilih seseorang” pesan papa.

“ma, anaknya tuh.. mencari apa-apa asal engga ketemu sudah begitu aja ditinggalin, kebiasaan”

Mama hanya senyum-senyum sendiri.

“nanti, kalo kacamata papa ketemu, simpan baik-baik ya. Ada uangnya tuh, bilang sama bibi, kalau mencuci lihat-lihat dulu, siapa tahu ketemu” pesan papa.

“iya pa” jawab mama.

“udah sini mana kacamata mama, papa pakai dulu, hey bujang ambilkan kacamata mama” perintah papa kepadaku.

 

 

Lima bulan setelah kepergian papa….

Kacamata, baju koko, dan uang terakhir papa sebesar Rp. 22,000-. Masih utuh didalam kantong baju koko coklat tersebut.

“nanti, kalo kacamata papa ketemu, simpan baik-baik ya”

itu yang teringat di benakku. Pesan papa terakhir untuk kacamata dan baju koko kesayangannya.

 

Pa, semua masih dalam ingatan, pa semua masih dalam kenangan, dan tidak akan ada yang berubah. Lalu aku dan mama menyimpan semua nya dengan keadaan baik, bersama kenangan yang telah kami lalui bersama laki-laki terhebat yang dengan pundaknya, dengan tangannya, dengan kasih sayang yang tidak pernah di ucapkannya, namun di buktikan dengan cara mendidik kami.

Pa, inilah peninggalan kasih sayang papa…..

 

20-may-2011

Ini peninggalanmu pa, yang paling berharga.

Boy Hidayat

huuuufff.. hus.. hus.

Tunggu dulu, gue harus bersihin blog ini dari sarang jangkrik, kadal, tikus, kecoa. karena emang jarang banget gue tulis-tulis lagi. tulisan terakhir gue, adalah ketika gue di tipu dapat pesen dari RIM INDONESIA, setelah gue lihat?? isinya kutu kupret gue search di google ternyata itu borax .. eh hoax.

Oke,  gue blogger yang murtad, tapi tunggu dulu !! gue engga bisa nulis, karena kerjaan kantor gue menuntut gue harus kerja lebih keras, selesai jadwal target dan beberapa hari ini gue meningkatkan aktifitas kantor gue, yang mengakibatkan perut gue makin melar.

Oke gue cuma pengen pamer gue punya design baru di blog ini dan setidaknya gue suka…

Nanti gue sambung lagi dan gue janji gue bakalan lebih sering update ini blog !! kangen juga nulis-nulis kejadian sehari-hari setelah sibuk menulis cerpen. yaah meskipun sebagian besar cerpen tersebut didasarkan karena kisah nyata gue sendiri. hihi

oi ya dikantor gue juga lagi punya partner yang lebih gila lagi yang bakalan gue ceritain disini nantinya.

see you letter ya 🙂

sumpah gue seneng banget dengan tampilan blog gue yang baru ini !! *sambil goyang-goyang pinggul dan jalan kayang*