Arsip untuk Juli, 2010

Makhluk gaib ini sedang menang !!!

 

 Hahahaha, gue emang lagi kacrut banget minggu ini. gue kalah taruhan ama si Hendra, temen gue. lo tau taruhan apa ? final piala dunia KACRUTTTT !!

Gue sangat yakin, manusia dengan spesies aneh ini bakalan seneng setengah mampus. Hari ini dia cuti, mungkin besok dia masuk kantor bakalan sambil nari – nari hula-hula pake rok daun dan hulahup di pinggang, bawa – bawa bambu runcing sambil terak-terak ;

“HAHAHA LONDO KALAH.. HUHUHU LONDO KALAH, SPANYOL MENANG,  GUE MENANG, PAUL MENANG”

Paul, si gurita KANCUUTTTT !!

piala dunia jadi engga seru. banyak di tebak sama makhluk berkaki cabang banyak iu, sampe akhirnya temen gue di atas ikutan musyrik, percaya ama gurita !!

HAHAHHA KANCRUUTTTT !!!!!

Hendra, Gue tunggu lo nari hulahup sambil goyang patah-patah bawa bambu runcing ya !!

Bakalan banyak foto, dalam tulisan ini…

Gue lagi liat-liat dan buka-buka file di komputer gue, banyak foto yang gue temuin. gue liat-liat lagi, gue bayangin lagi kejadian-kejadian yang pernah terjadi dalam hidup ini lalu terekam oleh sebuah gambar, gue ketawa, gue seneng, gue berfikir, dan juga gue sedih.

Masa yang pernah di lewati…

 

Ada perasaan lain ketika gue melihat gambar-gambar ini. Perasaan dimana ternyata ada juga satu fase gue pernah melewatinya, menangisnya, ketawanya, perjuangannya, persahabatannya. dan tingkah-tingkah konyolnya. Buat gue pengen ngerasa balik lagi ngalamin semuanya.

Makin lama-gue jadi semakin ngerasa, ternyata kenangan itu ternyata lebih indah dari apa yang kita pikirkan sekarang.

Ada fase perjuangan sebelum akhirnya kita menempuh ini…

 

Gue juga ngerasa, gue engga pernah sendirian. akan ada satu sayap sebelah kiri dan sebelah kanan yang ngebuat gue bisa terbang lebih tinggi, ngebangunin gue waktu jatuh, dan siap mengulurkan tangannya.

Sahabat-sahabat ini.. Pada kemana mereka ?

Dan terkadang saat fase-fase itu sudah terlewati, kita semakin merasakan ternyata kadang-kadang akan ada fase dimana saat kita terjatuh,  akan ada saat dimana tidak akan ada lagi yang menggenggam tangan kita, menjulurkan tangannya untuk membangunkan kita.

lalu itulah sebenarnya hidup…

The One

Posted: 8 Juli 2010 in Uncategorized

Sudah lama banget kita engga pernah jalan bareng ke tempat biasa nya kita mengobrol. Gue dan si Pacar, akhirnya pergi ketempat dimana waktu awal-awal kita mulai deket sampai akhirnya kita jadian.  mengobrol, menghabiskan waktu sore itu. kita mengobrol banyak tentang hubungan kita. Hubungan yang akhir-akhir ini mengalami sedikit “masalah”. Kita duduk bareng, mencoba menyatukan visi dan misi.

Gue : Udah lama banget ya kita engga ke sini.

Si Pacar : Iya, udah berapa lama ? 4 bulan-an ya.

Gue : Iya sejak aku mulai sibuk-sibuk kerja.

Si Pacar : hmmm

Gue memesan makanan, sambil memperhatikan wajah si Pacar, ada hal yang ngebuat gue sedikit tersentak. tiba-tiba timbul pertanyaan, “Apakah dia is the one ?” .., “Apakah dia sanggup menemani hari-hari gue ?” dia ngeliat gue, dan untuk sebentar gue merasa kikuk. Gue adalah orang yang sangat-sangat kikuk, ketika gue sedang memperhatikan orang yang sedang gue sayang dan “kepergok”  sedang memperhatikannya.

Gue : Jadi?

Si Pacar : Jadi apanya ?

Gue : Kamu ngerasa gak sih akhir-akhir ini kita selalu di hadepin sama masalah yang sebenarnya engga rumit. Tapi kita malah ngerumitin masalah tersebut.

Si Pacar : Iya, dan mungkin memang saatnya. kita udah bisa menyelesaikan masalahnya.

Gue : Apa sih konsep “Cinta” yang kamu tahu ?

Si Pacar : hmmm… sulit sekali untuk dijelaskan.

Gue : Lalu kenapa kamu mengakui, bahwa kamu sedang “mencintai” laki-laki yang ada disebelah kamu ini ?

Si Pacar : Aku tidak pernah tahu…

Gue : Hah ??

Si Pacar : Aku tidak pernah tahu, kapan dan bagaimana aku bisa mencintai kamu, aku juga tidak pernah tahu, waktu-waktu dimana rasa yang “aneh” ini mulai menggrogoti hati ini, tapi yang aku tahu aku sangat takut kehilangan dirimu.

Berapa menit kemudian, makanan kita dateng. dia memesan nasi dan ayam bakar, sementara gue, cuma memesan roti bakar dan milk shake strawberry. ada kebiasaan dari si pacar. Dia akan sangat cemburu dengan gue, ketika dia salah memesan makanan dan ternyata makanan gue lebih enak dari makanan yang sedang dia pesen.

Si Pacar : Ahhh, kamu curang…

Gue ngeliat si pacar dalam-dalam disaat dia menyeruput milkshake punya gue. melihat matanya, rambutnya, dan melihat pipinya yang gembil. mencoba menyelami perasaannya, lalu mulai menterjemahkan perasaan dia terhadap gue. dia ngerasa, dia ngeliat gue.. trus dia bilang

Si pacar: kalo milkshake strawberry ini rasanya manis banget, maka rasa sayang aku sama kamu bukan cuma sekedar manis aja, tapi juga ada rasa pahitnya, ada rasa asinnya..

Gue : Kenapa ??

Si Pacar : karena kita dua orang yang sedang saling sayang dan berusaha menyatukan perbedaan yang ada pada kita dan yang terjadi pada kita, dan kamu tahu ? “perbedaan itu yang membuat aku semakin mengerti, bahwa aku sangat takut kehilanganmu”…

Gue diam…

mencoba memahami kata-katanya, lalu menyelami perasaan gue sendiri, dan mencoba mengakui bahwa memang dia “The one” untuk hati gue, setidaknya untuk saat ini.

Hal yang paling engga enakin buat gue adalah, makan blackflorest sambil koprol…

Oke engga, hal yang paling engga enakin buat gue adalah waktu pacar marah. Lo tau rasanya ?? pasti tau, kecuali lo punya pacar om-om homo. lo engga bakalan tau gimana rasanya pacar perempuan marah, tapi lo tau gimana rasanya di bacok dengan 17 jaitan di seluruh tubuh elo.

Waktu pacar marah, adalah hal yang paling buat gue ngeri.  Mau ngapa-ngapain pasti salah. belum lagi ditambah kalo si pacar lagi dateng “tamu” yang suka ngegrecokin. parahnya yang di grecokin malah kita-kita, si cowok apes yang engga tau apa-apa tiba-tiba di bentak.

Kayak kejadian kemaren, si pacar marah. padahal tadinya gue yang marah, dan gue engga tau kenapa gue bisa kena “serangan balik” tiba-tiba dia yang marah. bahkan sampai pagi ini, siang ini, masih marah, dan engga tau ntar sore, gue belom ketemu. niat gue untuk main badut sambil kayang di depan dia gue batalin aja, daripada gue di gaplok pake sendalnya. mendingan engga usah.

Cewek ternyata punya rasa sensitif yang akut banget, dan kita cowok harus dipaksa mengerti akan hal tersebut, apalagi kalo lagi “dateng tamu” mau ngapa-ngapain salah. kayak kemaren, kejadian gue ama si pacar, ceritanya si pacar ngeledekin gue abis-abisan. Gue ngambek..

Pacar : ciee ngambek di becandaiiin

Gue : Abisnya becandanya kayak gitu

Pacar : iya kan namanya juga becanda

Gue : Tapi engga harus dipermaluin gitu depan orang kan

Pacar : ya udah sih sepele… becanda gitu doang

Gue : bukan nya gitu, tapi becandaan yang tadi udah engga enak banget

Pacar : ya udah besok-besok engga usah becanda lagi

Gue : Buk……tap..

Pacar : Bodo.. ya udah sih.. sepele..

terus dia diem, dieem dieeeem dieeeem

gue langsung planga plengo…

abis itu udah deh, gue langsung ngerasa kayak di kutuk 17 dewa dengan kutukan 1230487 tahun jadi batu yang ngambang dikali.

Mau gini salah, mau gitu salah..

Ternyata ada hal yang paling bener yang gue pelajarin. apalagi setelah hampir 10 bulan ini gue sama dia jadian.

1. Mendingan gue engga usah bawel deh

2.Engga usah cari gara-gara atau banyak nanya daripada gue salah terus

3.Gue bakalan gantung diri di pohon toge kalo dia marah..

4.Kayaknya engga usah becanda-becanda lagi daripada salah paham.

coba gue jadi mikir, gimana ya kalo pacaran engga pake becanda, bukannya itu pacaran nya om-om ?

dan gue BUKAN OM..OM !!!

ayo dong pacar, jangan ngambek terus…