In love, classic romantic story

Posted: 25 Mei 2010 in Uncategorized

Gue nulis lagi..

kembali ke habitat yang selama ini gue jalani, dan yang selama ini gue tinggal juga. karena kesibukan gue yang engga pernah berenti-berenti, karena kerjaan. banyak banget cerita yang gue lewatin, yang gue cuekin, atau bahkan sengaja gue lupain. dan itu sebab karena banyak faktor.

Gue jatuh cinta (lagi). main set yang selalu hadir pada diri dan otak manusia. JATUH CINTA !!

Perasaan yang sering hadir pada diri kita, tapi kita sendiri engga pernah bosen ngerasainnya. Setelah sekian lama, gue engga pernah deket dengan makhluk yang namanya perempuan. akhirnya gue mengenal si “Embil” (Bukan tukang combro deket sekolahan SD gue, tapi panggilan kesayangan gue ke dia) Si Embil dateng menusuk jantung gue, pake golok, pake pisau, pake bedil, atau pake apa gue engga tau, sejak dia dateng. Gue harus mulai jujur, bahwa hidup gue berarti. banyak cerita yang gue jalani sama dia, selama kurang lebih 8 bulan gue sama dia.

Dari 8 bulan gue dengan si Embil, kita sama-sama mempunyai masalah dengan masa lalu. Gue dan dia dihadapkan dengan masa lalu yang sama-sama buat diri kita sulit melupakannya. tapi ada hal yang dia engga pernah tahu. Gue sayang sama dia, bahkan gue sering bilang sama dia kalo gue sayang. bahkan gue sendiri rasanya pengen nyabein mulut gue karena terlalu sering ngomong kalo gue sayang sama dia.  

Tapi gue merasa, kenapa masa lalu selalu merusak hubungan yang udah terbangun, padahal masalalu engga boleh dateng trus ngerusak hubungan yang udah terbangun. gue dan si Embil harus sama-sama belajar.

Buat gue Si Embil seperti sebuah harapan yang dateng untuk masa depan, meskipun gue engga pernah tahu masa depan gue sama dia kayak apa. (engga mau ngelangkahin Tuhan,Daripada dikutuk  jadi batu) tapi yang jelas, sejak dia dateng dalam hidup gue. ada rasa yang benar-benar engga biasa, ada rasa yang membuat malam-malam gue terusik, ada mimpi-mimpi yang gue harap menjadi kenyataan.

Si Embil & Tukang cendol…

Si embil, orang yang belom yakin dengan perasaannya terhadap gue, orang yang belum bisa melupakan masa lalu. tapi gue ? laki-laki yang harus biasa menghadapi perasaanya, laki-laki yang berusaha meyakinkan diri dia, bahwa dia hadir dalam hidup gue adalah anugerah, dan memberitahukan bahwa selama ada embil, masalalu tetap masalalu dan gue engga akan pernah mengingat masalalu… !!!

In memoriam

 

Gue cuma laki-laki biasa yang berusaha menjaga perasaan perempuan yang sangat gue sayang…

dan yang jelas sekarang,

gue ngidam minum es cendol dari 2 minggu yang lalu…

ada yang mau traktir ???

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s