Kamu yang disudut hati

Posted: 4 Maret 2009 in Uncategorized

Sore itu, disebuah taman dimana tempat gue terbiasa menunggu seseorang, seseorang yang sudah terbiasa mendengarkan keluh kesah, seseorang yang hidupnya selalu mendengarkan gue bercerita, tentang cinta, tentang rindu, tentang luka, juga tentang bahagia.

 

Seseorang yang sudah lama begitu mengerti, seluruh relung hati yang terjamah.. setidaknya menurut pikiran gue.

 

Dia : Hai, udah lama ya ?

gue: lama banget, kemana aja sih ? harusnya udah setengah jam yang lalu dateng.

Dia : Sori deh.. biasa macet, kayak ga tau jalan aja.kenapa sih ?

gue : hah, kayaknya gue udah gak bisa deh ngejalani hubungan sama dia, terlalu rumit, terlalu. ahh.. kadang-kadang menuntut, gue seharusnya tau sebagai seorang perempuan, apa seperti itu layak dikatakan “sayang” ??

Dia : Lo harus tahu konsekwensi nya ketika sudah mencoba mencintai seseorang, mungkin salah satu nya adalah egoisme !

gue: kalo aja gue bisa ngomong dulu.. mungkin gak bakalan seperti ini jadinya..

Dia : maksudnya ?

gue : kenapa sih kita bisa dibilang lengkap jika kita hanya mempunyai pasangan, kenapa gak diliat alasan mengapa kita bisa bersama dengan dia ?

Dia : Maksudnya ? gak ikhlas gitu ?

gue : gak, pernah gak kepikiran kalo kita harus jadian dengan seseorang karna alasan “keadaan” ? pernah gak kepikiran kalo kita mesti ngejalani hari sama orang yang sebenernya gak pernah ada dalam hati kita ?

Dia : trus kenapa harus dijalani ?

gue : Udah jelas ! karena keadaan tadi, karena rasa gak enak, karena solidaritas ? aneh ..

Dia : itu mungkin ada factor lain? Faktor yang emang gak bisa di ungkapin

gue : iya, factor lain…

Dia : cinta yang tak terbalas kan ?

gue: hah ? apa ?

Dia : Biasanya cinta yang tak terbalas mudah untuk dialihkan bahkan sama orang yang gak pernah kita duga.

gue : cinta yang tak terbalas, emang gak enak banget ya, seperti kelebihan rasa manis yang masuk kedalam mulut, sampai gak bisa dihilangkan. Jadi gak ada rasanya.

 

Tiba-tiba kita diam

 

Dia : pernah dapetin cinta yang tak terbalas ?

gue : Pernah

Dia : rasanya ??

gue : seperti rasa manis yang tidak bisa dihilangkan dalam mulut… dia tidak pernah pergi, tapi dia juga tidak akan pernah menetap dalam hati, rasanya ada seperti diam dalam sudut hati.

 

***

Ada hal yang dia tidak pernah tahu, bahwa dia seperti “rasa manis” yang tidak bisa dihilangkan dalam mulut, bahwa dia adalah rasa yang diam dalam sudut hati.

 

 

 

 

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s