Arsip untuk Maret, 2009

Beberapa hari ini, kantor gue disibukin dengan pengisian untuk form kewajiban pajak pekerja gitu deh, dan gue ikut-ikutan ngisi, tapi jangan pernah Tanya sama gue. KENAPA GUE MESTI NGISI GITUAN ? jawabannya Cuma satu. GUE ENGGA NGERTI APA-APAAN !

Gue belagak ngerti aja, padahal waktu ngisi formnya juga, gue mengap-mengap gak ngerti. Setiap kali orang nanya ; “Boy lo udah ngisi pengisian buat laporan pajak untuk kantor pajak ?” gue pasti langsung jawab dengan sangat lantang ; “Udah dong !”. trus biasanya temen-temen gue pasti minta ngasih tau gimana cara ngisinya ; “Bantuin Isiin dong yang punya gue,” Abis itu gue langsung lenyap ditelan bumi ! hilang entah berantah pergi kemana.

 

Jujur ya, sebenernya juga gue engga ngerti-ngerti amat buat ngisi laporan pajak itu, Cuma satu kata deh yang gue tau ; RIBET BANGET!.

 

Cuma supaya engga ketauan kalo otak gue setingkat sama batu kali, kalo udah masalah ngisi-ngisi form gak jelas, apalagi ditambah pake acara itung-itungan, gue belagak sok keren aja. Padahal engga ngerti apa-apa juga.

 

img_4148-2

Orang bijak : (baca ; idiot kayak gue) payar pajak ! yes !

 

Didalam formulir itu, ada form yang mengatakan, berapa tanggungan kita ; gue pernah iseng, ngisi di form tersebut, bahwa tanggungan gue adalah ; ISTRI SEBANYAK 12, anak SEBANYAK 48. dan bodohnya gue, gue lupa nyabut lagi saat mau diserahin sama orang pajaknya yang ada di kantor gue, trus mereka nanya ;

 

Orang pajak : Mas ini bener istri 12, anak 48 ? kok beda sama KTP nya yang nyantumin kalo mas belom menikah !

Gue : Ah, mana mas ? engga ah,

Orang pajak : ini loh (sambil ngangkat tinggi-tinggi form yang gue isi iseng-isengan itu)

Gue : eh bukan mas, itu salah

Orang pajak : tapi atas nama mas loh, nama mas, Boy Hidayat kan ?

 

Semua orang ngeliatin gue, mbak-mbak yang pada cantik juga ngeliatin gue, orang-orang yang beda kantor sama gue tapi satu gedung, pada ngeliatin gue, dan disinilah akhir riwayat gue; “MAMPUS TURUN PASARAN NIH GUE !”

 

Gue : ah engga mas bukan, itu punya,..ehm maksudnya temen saya jail aja kok. (gue nyari alasan)

 

MAMPUS, dengan alasan apapun gue tetep TUR-PAS !!! ALIAS TURUN PASARAN. OHH TIDAAAKK MAMA, ANAKMU TELAH HINAAAAA !!!

 

Sejak kejadian itu, tiap kali gue naik lift, gue selalu disenyum-senyumin sama orang, khususnya cewek-cewek yang mungkin saat kejadian itu dia ada disana,.. monyeeet !!

 

LAIN KALI GUE ENGGA BAKALAN NGISI YANG BEGINIAN LAGI, DAN UNTUK BEBERAPA HARI INI GUE BERNIAT KALO MASUK DAN KELUAR KANTOR PAKE TANGGA DARURAT AJA, BIARIN MESTI NAIK 31 LANTAI DARI LANTAI DASAR. DARIPADA HARGA DIRI GUE HILANG. HILANG SEPERTI DI GONDOL ANJING !!

 

Udah lama banget gak nge blog, gue kangen banget. gue di jajah banget, gak sempet nonton, ga sempet seneng-seneng. cuma lagi sibuk nyari duit.. duit dan duit, akhirnya gue ngerasa aneh !

Selain itu gue juga lagi nyoba-nyoba nulis cerpen. satu persatu gue buat cerpen, sekarang sekitar ada 6 cerpen yang udah gue buat, mungkin lebih gue sendiri lupa. Tapi lama kelamaan gue jadi mikir, setelah ngebaca cerpen gue lagi satu persatu, kenapa makin lama makin kayak tulisan stensilan ya ?

Ah.. pokoknya akhir-akhir ini gue sibuk banget sama kantor.

Gue kangen sama kampus, gue kangeeeeennn banget sama temen-temen kuliah politik yang sebenernya mereka semua lebih mirip sama siswa SLB di bandingkan sama MAHASISWA UI. abisan gimana gak gue cela-cela, lagian masa muka pada gitu sih.

 

Gue baru buka facebook lagi, trus gue di tagg foto sama temen gue waktu D3 dulu, gue nyari-nyari gambar gue, foto gue, dan gue menemukan, gue langsung istighfar !!gimana engga, gue ngeliat muka gue jaman D3 dulu .

s1657142959_196343_72628271

 

Gue yang yang paling pojok ! sumpah cungkring abisss !, fotonya engga keliatan banget ya ? itu emang sebenernya gue sengaja,demi kepentingan blogger juga, gue cuma takut kalo gue jelasin eh malah bakalan banyak blogger yang bakalan kesurupan gara-gara ngeliat foto gue.

 

Kemaren gue, jalan-jalan sama temen-temen kuliah gue, temen ekstensi. Biasa jalan-jalan ke Mall ! hahaha padahal udah gak pantes deh gue jalan ke Mall ! berasa ABG lagi gue.,

 

Oi ye gue juga dapet pesen dari kakak gue, kalo dia gak percaya gue bisa nulis-nulis romatis ! hahaha sebenernya emang gak pantes, muka kayak tukang daging gini masa nulis romantis, tapi sumpah. Gue emang hobi banget menulis kisah nyata yang gue alamin. kalo untuk di blog ini gue selalu menceritakan semua pengalaman gue secara buka-bukaan dikamar mandi, eh maksudnya jujur-jujuran Abis ! ketawa-ketawa, sedih-sedih, cinta, ahaaay cinta ?? apaan tuh ? mhehe. Oke serius, iya di blog ini gue bener-bener abis-abisan.

 

Tapi seperti para blogger yang lain. Gue punya “Dunia” sendiri, Gue punya “Dunia” yang sebenernya itu adalah “Gue” banget, maksudnya ada sisi lain dari pengalama gue yang lain. yang gue ceritain dengan bahasa yang lain. dan gue selalu membahasakan pengalaman itu menjadi sebuah cerpen. Iye cerpen, buat para blogger yang tau FB gue pasti udah baca cerpen gue. dan emang gak bagus-bagus juga.  tapi gue puas aja bisa menulis cerpen dengan cerita dari pengalaman sendiri.

Udah dulu ah.. 🙂

10 KM itu

Posted: 15 Maret 2009 in Uncategorized

Sore itu, aku kembali berdua dengan dia. duduk ditemani oleh nyanyian-nyanyian hujan yang bersautan, membicarakan sebuah hal yang mungkin saja suatu saat akan kita alami bersama…

Dia : Kangen gak ?
Aku : Menurut kamu ?
Dia : Kamu selalu tidak bisa diterjemahkan..
Aku : karna memang tidak usah diterjemahkan apalagi dipertanyakan.
Dia : apa kita bakalan seperti ini terus ?
Aku : Maksudnya ?
Dia : Iya seperti ini terus, duduk berdua, saling menatap sesekali, lalu mulai menterjemahkan apa arti dari senyum aku, kamu, kita berdua.
Aku : pernah terpikir kalau suatu saat kita tidak bisa duduk berdua lagi ? menikmati sore atau hujan seperti ini ?
Dia : Pernah..
Aku : lalu ? apa yang kamu pikirkan ?
Dia : Kita ibarat berjalan 10 KM. yang di KM 10 itu, ada sungai yang sangat deras, di KM 1 mungkin kita akan terus berjalan bersama, bahkan mungkin bergandengan tangan, atau mungkin di KM 2 kita akan menemukan jalan yang curam, dan kerikil yang tajam, tapi kita mampu melewati kerikil tersebut. atau mungkin di KM 3 jalan tersebut mulai mendaki terjal, kamu mungkin menggenggam tanganku, atau mungkin aku mengulurkan tangan saat kamu terjatuh, tapi tiba-tiba di KM 4 aku mungkin belok kiri, atau mungkin di KM 6 kamu yang harus belok kanan, tapi di KM 8 Kita menemukan jalan yang sama hingga mencapai KM 9 sampai akhirnya kita berjalan bersama hingga menuju ke KM 10,di KM 10 tersebut, kita akan berusaha menyebrangi sungai yang sangat deras tersebut, sampai akhirnya kita akan berada di tepi sungai sana, dan kamu masih menggenggam tanganku, erat sekali.
Aku : ….
Dia : dan aku sangat berharap aku ingin menjalani beribu kilo meter sekalipun untuk tetap bersama kamu..
Aku : kamu begitu sederhana…
Dia : Seperti cara kamu yang sederhana tapi tak pernah bisa hilang dari benakku

***
seketika, hatiku mengatakan… 10 KM itu, suatu saat kita akan menyebrangi sungai itu bersama, lalu ada di tepi sungai itu, untuk duduk berdua menikmati sore atau mungkin menikmati hujan.

Misteri “Si Dia” itu…

Posted: 10 Maret 2009 in Uncategorized

Udah lama gak nulis blog, internet di kantor gue diputus lagi. gue Cuma bisa nganga doang, sambil halangin lalet masuk kedalam mulut gue ! Sambel banget sih, katro banget !! Beberapa hari ini atau lebih tepatnya beberapa minggu ini gue dijajah oleh waktu, kerja, kerja, kerja, abis itu pulang kerumah. Karena badan pada pegel-pegel capek-capek banget, rasanya udah mau patah semua tulang gue ! Gue juga belum sempet nonton dan refreshing, rencananya gue mau nonton film kambing jantan. Cuma.. gue engga pernah ngerti setiap kali gue mau senang-senang selalu gagal total, waktu udah di tentuin, tempat udah di pesen eh ujung-ujungnya gak jadi ! SIAL, SEMUA SIAL AKAN KU MUSNAHKAN DUNIA INI DENGAN KEKUATAN BULAN… !!

 

Beberapa minggu ini kerjaan dikantor sangat banyak banget, gue seperti mesin yang harus bergerak cepat membereskan itu semua, gue di jajah (baca ; sebenernya sih gue jongos juga di kantor)

 

Eniwei, terlepas dari ngomong-ngomong masalah nonton film KJ, ada lagi cerita yang lebih seru dan menggelitik buat gue ; yakni perihal status gue di facebook. IN RELATIONSHIP ! bukan masalah IN RELATIONSHIPNYA, tapi lebih karena temen-temen gue selalu nanyain siapa sih “Si Dia” yang gue maksud dengan IN RELATIONSHIP itu. Gue juga sebenernya kaget aja, semenjak gue ganti status di facebook dari complicated menjadi in relationship itu, kenapa orang-orang pada pengen tau siapa “si Dia” itu. Khususnya temen-temen kuliah ekstensi gue ;

 

Hal ini gue tahu juga gara-gara gue nelpon si Bowo, temen kuliah gue yang mirip ama kungfu panda itu ;

 Gue : Ah masa sih jadi segitunya mereka pengen tau

Bowo : Beneran boy, Sabtu kemaren si Angga sama Martin nge gossipin elo,

Gue : Emang mereka ngomong apaan ?

 Bowo : Iya, mereka nanya-nanya ke gue tau gak sih loh siapa pacar si Boy itu.

Gue : trus lo jawab apaan ?

Bowo : Ya gak tau, orang lo belom ngasih tau gue, kenapa gak lo pajang aja sih potonya di facebook.

Gue : Dia nya gak mau. Di expose padahal gue udah bilang banyak yang nanyain tuh.

Bowo : kenapa gak mau ?

Gue : kata nya gue terlalu ganteng buat dia

Bowo : Najis lo !

 

Ini juga sebenernya didukung sama tulisan cerpen gue yang sering banget gue masukin ke notes nya facebook Gue engga nyangka bakalan se heboh itu masalah status gue di facebook.

 

 Ah dasar elo nya aja semua pada tukang gossip. Makanya jangan kebanyakan nonton SERGAP ! jadi kebawa-bawa ikut nge gossip kan lo !! entar dulu SERGAP itu tayangan gossip bukan sih ? ah bodo ah !

 

Masalah “Si Dia”, nanti dulu deh, entar-entaran juga pasti ada di facebook. Tapi gue engga nyangka bakalan bisa kayak gitu banget. Hahahah, ngomong-ngomong ada yang mau temenin gue nonton film KJ ga ya ?? kalo sama pacar ? hmmm males ! ga bisa ngeceng, mhehehe (mudah-mudahan si Dia gak baca) hahaha engga deng becanda, jangan marah ya, nanti aku kasih bangkai biawak kesukaan kamu deh ! mheheheh (mudah-mudahan gak baca)

Kamu yang disudut hati

Posted: 4 Maret 2009 in Uncategorized

Sore itu, disebuah taman dimana tempat gue terbiasa menunggu seseorang, seseorang yang sudah terbiasa mendengarkan keluh kesah, seseorang yang hidupnya selalu mendengarkan gue bercerita, tentang cinta, tentang rindu, tentang luka, juga tentang bahagia.

 

Seseorang yang sudah lama begitu mengerti, seluruh relung hati yang terjamah.. setidaknya menurut pikiran gue.

 

Dia : Hai, udah lama ya ?

gue: lama banget, kemana aja sih ? harusnya udah setengah jam yang lalu dateng.

Dia : Sori deh.. biasa macet, kayak ga tau jalan aja.kenapa sih ?

gue : hah, kayaknya gue udah gak bisa deh ngejalani hubungan sama dia, terlalu rumit, terlalu. ahh.. kadang-kadang menuntut, gue seharusnya tau sebagai seorang perempuan, apa seperti itu layak dikatakan “sayang” ??

Dia : Lo harus tahu konsekwensi nya ketika sudah mencoba mencintai seseorang, mungkin salah satu nya adalah egoisme !

gue: kalo aja gue bisa ngomong dulu.. mungkin gak bakalan seperti ini jadinya..

Dia : maksudnya ?

gue : kenapa sih kita bisa dibilang lengkap jika kita hanya mempunyai pasangan, kenapa gak diliat alasan mengapa kita bisa bersama dengan dia ?

Dia : Maksudnya ? gak ikhlas gitu ?

gue : gak, pernah gak kepikiran kalo kita harus jadian dengan seseorang karna alasan “keadaan” ? pernah gak kepikiran kalo kita mesti ngejalani hari sama orang yang sebenernya gak pernah ada dalam hati kita ?

Dia : trus kenapa harus dijalani ?

gue : Udah jelas ! karena keadaan tadi, karena rasa gak enak, karena solidaritas ? aneh ..

Dia : itu mungkin ada factor lain? Faktor yang emang gak bisa di ungkapin

gue : iya, factor lain…

Dia : cinta yang tak terbalas kan ?

gue: hah ? apa ?

Dia : Biasanya cinta yang tak terbalas mudah untuk dialihkan bahkan sama orang yang gak pernah kita duga.

gue : cinta yang tak terbalas, emang gak enak banget ya, seperti kelebihan rasa manis yang masuk kedalam mulut, sampai gak bisa dihilangkan. Jadi gak ada rasanya.

 

Tiba-tiba kita diam

 

Dia : pernah dapetin cinta yang tak terbalas ?

gue : Pernah

Dia : rasanya ??

gue : seperti rasa manis yang tidak bisa dihilangkan dalam mulut… dia tidak pernah pergi, tapi dia juga tidak akan pernah menetap dalam hati, rasanya ada seperti diam dalam sudut hati.

 

***

Ada hal yang dia tidak pernah tahu, bahwa dia seperti “rasa manis” yang tidak bisa dihilangkan dalam mulut, bahwa dia adalah rasa yang diam dalam sudut hati.