tulisan curhat banget

Posted: 3 Februari 2009 in Uncategorized

Waktu gue nulis tulisan ini. Gue coba nulis bukan langsung di blog, tapi di MS word dulu, gak tau kenapa gue kangen nulis dikantor, sejak internet gak bisa di kantor gue, gue jadi gak bisa ngapa-ngapain yang berhubungan dengan blog. Nyebelin banget ya. Gue bakar nih,.. gue bakar !! SAMBEL NYEBELIN !

 Akhir-akhir ini gue sering banget ngeliat-ngeliat film-foto yang gue buat dulu, ngeliatin foto-foto anak-anak politik. Jadi kangen ama mereka, alah…., baru juga di wisuda kemaren tapi gak tau kenapa, akhir-akhir masa study gue, justru gue deket sama orang-orang yang awalnya emang gak deket. Mungkin saatnya kali ya, deket sama temen-temen yang emang dari dulu gak terlalu deket, sampe gue memberikan kesimpulan, mungkin Tuhan ngasih tau kalo dunia itu indah, persahabatan itu abadi, entah sama siapa kita bersahabat. Pokoknya indah..titik !

 Nulis sambil ngedengerin lagu-lagu yang emang berkesan waktu kuliah kemaren, membuat gue memutar kembali ingatan gue tentang susah-susahnya kuliah bareng sama mereka (temen-temen terbaik) itu.

 Ada hal yang paling aneh banget, cerita di masa kuliah ini, gue pernah suka sama seseorang, dulu. Jangankan buat ngobrol, mau ngapa-ngapain aja gue takut, deketin dia, eh kemaren, akhirnya gue bisa foto bareng sama dia, saat emang udah gak ada perasaan apa-apa lagi,saat semuanya udah jadi biasa, saat kita gak pernah membicarakan bagaimana bisa mendekati dia, saat gue coba melupakan dia sejenak sebagai seseorang yang pernah singgah dalam hati gue meskipun sebentar, dan akhirnya gue pernah buat puisi buat dia.

 

img_13844

Si gadis cantik dan si tukang kue putu

 

 Jayus banget ya….

Meskipun sebenernya ada pesen yang pengen gue sampain sama dia, gue Cuma pengen bilang, sama dia,

 Mungkin bener, lo terlalu cantik buat gue, mungkin juga bener, gue terlalu merasa pengecut untuk bicara sama lo. Tapi ini cerita kita, tepatnya cerita lo dalam hati gue, cerita yang akhirnya bisa dituliskan oleh sebuah puisi, gue baru sekali bisa menulis puisi seperti ini; dari semua puisi yang gue tulis gue paling suka puisi buat lo, gak tau kenapa, mungkin ini yang dibilang orang tulus dalam hati. Atau mungkin kamu terlalu berarti buat aku, bukan karna sudah tergapai, tapi memang kamu tidak pernah mengulurkan tangan, dan akhirnya kita tidak bisa jalan beriringan”.

 

Kupu-kupu mungil yang menari

 

Aku ingin melihatmu menari,

Seperti kupu-kupu mungil yang mengitari bunga matahari

Aku ingin mendengarmu bernyanyi

Seperti dawai-dawai biola menyanyi

Seperti…

Aku ingin melihat senyummu

Sekali…

Agar aku bisa memahami

Kupu-kupu mungil yang sedang menari…

 

Dedicated from ”Brenda Savitry”

(Boy -5-january-2007)

 Gue kangen deh masa-masa kuliah, gue kangen temen-temen yang teriak minta fotokopian sama gue, (karena dikantor gue bisa motokopi tanpa batas) dan mereka rame-rame ngancem gue pake golok buat motokopin bahan-bahan kuliah (heheh engga deng)

 Gue kangen.. Oh My God, gue engga salah ngomong apa ya ? waktu kuliah kemaren gue ngeluuuh mulu, yang inilah yang itulah, pokoknya ribet banget, tapi sekarang ? gue malah kangen dengan keribetan itu semua ! Aneh !!

Gue kangen mendampingi orang sidang, dan ngomong ke mereka, kalo gue sidang, jangan ada yang nungguin, tapi mereka tetap menunggu, meskipun gak didepan ruangan, gue kangen nyela-nyelain jhon, temen kuliah gue yang lebih mirip ama tukang ketoprak, atau gue suka ngeledekin dia budi handuk, hehehe

 Waktu wisuda

Waktu wisuda kemaren, saatnya terakhir, ya meskipun gak terakhir banget, tapi setidaknya, kemaren itu saatnya gue sama temen-temen yang lain intensif sama-sama. Abis itu ? semua pada sibuk !

 Ada mata yang bahagia, ada senyum yang ceria yang melintasi canda-tawa kita semua, tapi gue ? gue adalah orang yang selalu paranoid dengan perpisahaan, gue adalah orang yang selalu takut ditinggalkan atau juga meninggalkan.

 Ya gue juga tau, gak selamanya sahabat itu ada disamping kita, dan ada saatnya kita harus berjalan sendiri-sendiri, tapi gue kadang harus memaksa bertanya dalam hati, kenapa akhirnya kita jalan sendiri-sendiri ya ??

Hidup itu masa transisi, kalo kata temen gue, ada yang dateng dan ada yang pergi, tapi gue Cuma mau, mereka datang tanpa harus pergi.

Karena persahabatan itu ke-egoisan rasa yang tidak ingin berpisah.

Maafin gue….

 

Iklan
Komentar
  1. cikeledut berkata:

    wahwawa..moga yang ditujukan ngebaca….:))

  2. ridu berkata:

    wah udah wisuda yaa boy.. selamet yaa…

    semoga cepet dapet jodoh yang emang udah ditakdirin hidup mendapingi lo boy.. amin..

    pokoknya yg namanya jodoh gak bakal salah alamat deh, yg penting kita berusaha dulu

  3. faizz berkata:

    widih tuh perempuan mak nyus banget!!!!!!!! *dengan mupeng nan berbinar2*

  4. puisi-poetry berkata:

    wah kayak nya aku bakal kesini lagi dech ….. cos creatif….banget…

    kunjungi aku ya………

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s