Arsip untuk Februari, 2009

 

photo0340

Bukan berpelukan dengan kembaran. sumpah bukaaaaan !!

 

Beberapa hari yang lalu gue dapet kiriman dari temen gue, Bowo. Yups, orang yang pernah gue ceritain di posting sebelumnya bahwa bowo adalah orang yang sangat gue percaya kalo gue mau curhat masalah apapun sama dia.

Dan tiba-tiba pesan masuk kedalam imel kantor gue, dengan subjek “piss” gue pikir apaan, tapi setelah gue liat wow…. Ada foto gue, salah satunya foto diatas, gue jadi inget dulu gue pernah jalan-jalan sama bowo ke fakultas ilmu budaya UI, sempet foto-foto. dan inilah hasilnya. gue foto bareng sama patung yang mirip sama gue (kata bowo). PUAS BOWO ?? PUAS ?? HINA DINA SAJA DIRIKU !!

Foto yang lain gue gak mau ngeliatin, daripada gue turun pasaran ! mendingan gak usah. buat bowo makasih banget pake cendol ! 🙂

Eniwei, ini blog udah berapa lama ya ??

eh gue juga lagi konsentrasi menulis tulisan yang agak “serius” nanti sekali-kali di posting deh,

udah dulu ah, warnetnya lelet banget !

 

dagh !

thanks for comment sebelumnya…

Satu lagi gue dapet kejutan dengan berita hebohnya tentang dukun cilik iitu, yang katanya jadi kayak mendadak. kemaren gue dapet imel dari groups milist yang ada dikantor gue. isinya nyindir-nyindir tentang ponari gitu, sumpah gue ngakak abis baca apa yang dikirimin.

 

ponari1

 

Gambar geblek !

 gue malah lebih ngakak lagi waktu baca tulisan yang ada dibawahnya “tersedia air cucian kaki pimpinan partai, dalam kemasan galon sangat cocok untuk caleg-caleg geblek.”

Pertanyaanya, siapa yang mau minum air bekas cucian kaki orang, jangankan segalon, segelas aja udah pada mules-mules kali.

Gue puji deh orang yang bikin banner kayak ginian, sangat-sangat kritis dan cerdas.

***

More topics.

Gue kangen kuliah ! ah gue gak nyangka gue bakalan ngomong kayak gitu, gue kangen kuliah, padahal dulu waktu masih kuliah, gue ngeluh mulu pengen cepet lulus lah, benci sama mata kuliah ini lah, dosen yang nyebelin lah, administrasi yang bikin ribet lah, denda perpust yang terlalu tinggi lah, nyolong buku perpustakaan lah (upps, jangan bilang-bilang) nongkrong di depan cafe blog yang ada di FISIP UI, ngeliatin cewek-cewek yang mondar-mandir, wangi-wangi, cantik-cantik, sementara gue dengan tampang kumel, bau-bau asap rokok, campur minyak wangi orang efek dari naek kereta ekonomi yang mirip kandang ayam itu, malah cengengesan ngeliatin cewek-cewek yang wangi dan cantik-cantik lewat di depan gue.

Gue kangen, ngerjain tugas, sampe malam, dirumah, ngetik-ngetik makalah politik, sambil ngelamun, ngebayangin kalo gue lulus gue bakalan jadi apa dengan gelar sarjana politik (padahal sekarang gue udah kerja juga, sebelum masuk kuliah) gue kangen aroma malam, dinginnya malam, nemenin gue ngerjain skripsi, tugas, take home testnya pas lagi UTS. Gue kangen.

Biasanya, waktu kuliah dulu gue selalu tidur diatas jam 1 malem, trus bangun lagi jam 4  pagi. Hasilnya gue sempoyangan berangkat ke kantor waktu paginya.  waktu itu yang ada carut marut dalam hati gue. “Dosen kucrut ngasih tugas banyak banget, gue doain ketemu kuntilanak, pocong, suster ngesot, jelangkung, miyabi, Tia tanaka, teraa patrick, aida yua, Monica Maserati”. Trus lama-lama gue jadi mikir, kok gue nyumpahin biar ketemu bintang bokep semua ya ? enak banget tuh dosen !

Pokoknya hidup gue selalu dipenuhi dengan sumpah serapah, kalo tugas kuliah banyak banget, trus sekarang setelah lulus gue malah kangen sama semua yang pernah gue lakuin waktu dulu pas kuliah.

img_1222

Temen-temen rumah sakit jiwa kuliah

Gue kangen sama Boim, temen gue yang selalu cela-cela mulu, temen pulang bareng waktu kuliah, malem-malem, naek kereta, gangguin cewek, ngomongin politik, tampar-tamparin dia, nendangin dia, ngajarin dia nyopet (kenapa ujung-ujungnya ngajarin yang gak bener ?)

img_0974

Korban kerasnya hidup… Boim.

Gue kangen share sama bowo, mochi, angga, regen, nana, diskusi-diskusi cerdas, yang ujung-ujungnya menjurus ke arah porno juga.

bowo

Bowo : bukan penyanyi dangdut keliling, cuma temen curhat saat menghadapi masalah

Gue kangen semuanya setelah udah lulus.

Ini saat-saat yang paling gue benci. yang dulu pernah gue takutin. kangen sama temen-temen orang gila itu

sofie

Buku yang keren abis ini, akhirnya kebeli juga.

Posting pagi-pagi nih, mumpung dikantor gue udah bisa akses internet, ya meskipun sebenernya gue nebeng.

Kira-kira sebulan yang lalu, kalo gue gak salah inget,  gue nganterin boim (temen kuliah gue) jalan-jalan sambil pulang juga sebenernya, beli buku. Gue sempet mikir, beli buku ? ah paling si Boim nyari buat bahan skripsi nya. tapi pas gue tanya, dia bilang dia pengen beli novel, dan kebetulan gue juga suka baca novel, mungkin aja dia ntar ngasih gue inspirasi lagi buat baca buku yang bagus.

Boim : nanti temenin gue dulu ya boy

Gue : ngapin nyet ?

Boim : gue mau beli novel

Gue : Ah ? gue gak salah denger orang kayak lo beli novel ? ah paling buku stensilan ? ngaku lo ?

Boim : Monyong, gak lah, ini gue serius, gue mau nyari novel judulnya dunia sofie, kata david novelnya keren, sebenernya isinya itu cerita misteri, tapi bukan hantu-hantuan gitu, tapi lebih ke misteri kehidupan yang dijalanin sama satu anak yang namanya Sofie, didalamnya malah ada beberapa filusuf yang diceritain sama penulisnya, makanya gue penasaran.

Gue : Masa sih ? novelnya berat dong ? gak kayak laskar pelangi gitu ya ?

Boim : ya gak, ini bener-bener filsafat abis, itu kata david gue juga belom baca. ini makanya mau beli.

Gue :  yeeeaaah palingan otak lo gak nyampe im, buat baca-baca yang gituan, otak lo khan bisa gue ukur, sama kayak otak gue

Boim : iye sama-sama irit, alias tablo !

Gue : hahahaha

 

Begitu sampe di tukang bukunya, Boim nanyain ke abang-abangnya.

Boim : Ini boy bukunya

Gue : (sambil baca review buku itu) menarik im, boleh juga nih

Abang bukunya : Novel ini agak berat sih, menceritakan anak yang ingin tahu kehidupan tapi dari prespektif filsafat gitu, penulisnya cukup paham sama filsafat kayaknya…

Gue : Kok abang tau ?

Boim : Boy yang namanya dagang buku, mesti rajin baca, kalo gak baca gimana si abang mau promosiin

Gue : Wow hebat… berarti abang pinter dong ? kenapa gak sekola aja ?

Boim : Mulai deh stress lo kumat !

Gue baca review bukunya jadi penasaran juga.

***

Setelah satu bulan, kejadian boim beli buku itu, dan baru kemaren gue mampu membeli buku itu, masih ditempat yang sama, dengan harapan dapet korting, ternyata ENGGA SAMA SEKALI ! katanya HARGANYA UDAH PAS BANGET !!

Bodo ah, lagian masih dijangkau pula sama gue.

Gue sendiri masih belom sempet baca, tapi dari kata pengantar dan beberapa notes didepan yang ada di buku tersebut. Gue yakin sebenernya buku ini bagus, gue jadi makin penasaran. Meskipun gue tau, tampang kayak gue emang gak pantes baca-baca buku/novel filsafat, tampag masih polos (bego). 🙂

Akhir-akhir ini gue jadi rajin baca banget deh, kemaren gue juga baru beli buku “Biografi Soeharto”. Gue emang suka baca-baca jalan cerita hidup seseorang gitu. mungkin itu juga yang buat gue jadi tertarik nge-blog. buku biografinya Suharto juga bagus, dan gue saranin buat para blogger yang demen sama baca, beli buku tersebut. Keren, gue yakin kok, orang yang nulis di blog, sebenernya mereka punya minat baca yang tinggi. (tapi banyak yang gak sadar) hahahah kayak gue dulu.

gue juga dapet blognya Mbak Dewi lestari (supernova) itu loh, blognya keren abis. Salute buat mbak Dewi Lestari

Aaaaahhhh, udah dulu ah, mau lanjutin kerja dulu.

Udah pada gila kali ya ?

Posted: 23 Februari 2009 in Uncategorized

Baru-baru ini, katanya ada berita heboh anak 9 tahun bisa nyembuhin penyakit cuma pake batu doang ? bener gak sih, gue yang emang gak expert ke dunia-dunia begituan, trus ditambah emang jarang nonton berita yang kayak gituan dengernya jadi geli sendiri, gue juga dikasih tau sama temen gue.

Bey : Udah denger belom anak 9 tahun bisa nyembuhin penyakit apa aja cuma pake batu doang ?

Gue : Ah yang bener lo ?

Bey : Emang gak pernah nonton berita lo, itu heboh banget tau. malahan ada saingannya.

Gue : Trus ?

Bey : Iya katanya, awalnya dia kesamber gledek, trus dapet batu, tiba-tiba bisa nyembuhin orang gitu ?

Gue : Wow hebat banget anak 9 tahun gak mati kesamber petir ?

Besoknya, gue baca berita di salah satu koran ternama, bahwa anak berusia 9 tahun yang katanya bernama Ponari itu udah gak masuk sekolah selama 3 minggu lebih, gara-gara ngobatin orang mulu kerjaannya, bahkan katanya antrean orang-orang yang berobat sama dia, nyampe  berapa kilometer gitu. FANTASTIS, Tahun 2009, orang-orang dewasa udah bisa di “Kadalin” ama anak 9 tahun, hahaha

Bukan maksudanya gimana gitu, gue emang orang yang gak pernah percaya ama yang kayak-kayak gitu.

Sabtu kemaren, gue dikampus juga ngomongin dukun cilik itu sama temen gue. David,

David : Ini anak hidupnya enak banget ya ?

Gue : Kenapa ?

David : Iya cuma gara-gara batu doang duitnya sekarang udah miliaran kali tuh, ngapain gue sekolah tinggi-tinggi, mendingan gue kayak dia aja.

Gue : Setuju, ngapain kita sekolah tinggi-tinggi, di UI pula, trus pas lulus gini-gini doang, mendingan kita ikut-ikut dukun itu aja kali ya ?

David : Gila lo ? ngapain ?

Gue : Abisan kalo cuma gitu doang, hidup kayaknya gampang banget. Gue juga bisa, suruh aja si Jhon, jadi dukunnya, atau pura-pura sembuh gara-gara, batu kali yang gue dapet gara-gara kesamber petir, diterjang badai dan lain-lain deh, padahal tuh batu juga dapet mungut di kali, waktu kebelet pas lagi kemping.

David : iya, lo cobain aja, dapet duit gak, di gebukin orang iya lo !

cacat-mental

Dukun baru; dengan pengobatan gaya baru ; di selepet pake buntut kuda.

Gue semakin heran, Di Indonesia, kenapa banyak banget berita yang menggemparkan, tapi isinya sebenernya gak keren banget. ada kebo yang lagi bengong, di tabrak pesawat lah, ada homo yang ngaku-ngaku pacaran sama artis, ada dukun cilik yang bisa nyembuhin cuma nyelupin batu doanglah, trus ada saingannya lagi, Udah pada gila kali ya ! berita begituan, terlalu di dramatisir banget.

Belom lagi, para caleg yang aneh-aneh itu, gue pernah sekali nemuin foto dan banner para caleg, caleg dari salah satu partai terkenal; dengan foto tangan di pinggang, maju kaos berkerah warna ijo, trus pake kacama hitam yang model tahun 1990-an, tau kan lo ? yang kacamatanya bentuknya gak jelas, kotak gede banget, yang itemnya cuma diatas doang. Ahh, payah caleg kok gitu. ada juga caleg yang bangga-banggain david beckham lah ? apa korelasinya ya ? gue sebagai lulusan politik, bukannya mau komentar banyak, tapi gue cuma punya satu kesimpulan, INI CALEG UDAH PADA GILA KALI YA ? trus ada caleg yang bangga-banggain kalo anaknya dan keponakannya adalah artis. Haloooo… berarti gue besok juga bisa dong ya jadi caleg cuma modal kalo gue pernah naksir dewi sandra, mungkin contoh kampanyenya ;

PILIH SAYA NO.176

JANGAN RAGUKAN, KARENA SAYA BERPENGALAMAN DALAM POLITIK, CONTRENG SAYA COWOK YANG PERNAH NAKSIR SANDRA DEWI.

trus sebelah foto gue ada foto sandra dewi. didampingin ama muka gue yang idiot ini. Kasian banget ya sandra dewi.

Ahh.. Udah pada gila kali ya ??

Perubahan Status.

Makanya kalo jomblo jangan kelamaan !!,

Itu yang ada dibenak gue sekarang, karena apa. setelah gue mengganti status di facebook gue menjadi in relationship, dan semua temen kampus jadi heboh, ada yang minta traktir, ada yang bentar-bentar ngeliat gue dan ngomong, cie,..cie yang udah jadian, ada yang nyuruh gue kayang,  ada yang nyuruh gue untuk tari perut. (oke yang dua itu gak segitunya) Pokoknya heboh banget deh waktu gue mengganti status gue itu. Sampe-sampe kakak gue sendiri gak percaya. jadi berniat menggantinya kembali ke Single or complicated deh,.. hahhaha (tapi dengan konsekwensi gue pasti dipecut pake pecutan kuda sama si Dia)

Pokoknya ribet banget deh. dengan perubahan status ini.

Tulisan Sok Romantis

Gue juga lagi dikritik sama temen blogger gue, dan pengkritiknya si bayu lagi, si bayu lagi, dan sekarang gue jadi punya niat nyantet si bayu pake ulekan batu yang buat ngulek cabe itu, trus gue masukin ke lobang matanya.. hahaha (engga deng bayu gue becanda) You the best on my blog.. hahaha. terima kasih buat kritikannya. Tapi yang mesti di inget, kadang gue harus menulis apa yang gue rasain, dan gue selalu menulis apa yang gue rasain. kalo emang gue menulis yang gue rasain saat itu lagi fish love,.. fish love gitu, ya mungkin gue ngerasain dan bakalan menulis tentang itu tapi   kalo emang lagipengen nulis yang bersifat konyol dan bersifat gila dan sementara itu ada dalam kehidupan gue, ya gue bakalan menulis kegilaan itu. Kalo kata temen gue si Raditya dika itu. menulis itu bukan cuma sekedar moddy, tapi juga menulis harus jujur, ya gue berusaha jujur dengan apa yang gue tulis khan ? so maafin gue kalo emang gak berkenan. Gue bukannya sok romantis, atau mengexplorasi diri sendiri ke hadapan publik, tapi terkadang bagi sebagian orang menceritakan kehidupannya melalui cara menulis adalah sebuah kenyamanan suara hati dia, salah satu orangnya adalah gue, gue selalu nyaman jika gue berusaha untuk menceritakan apa yang gue rasain, tentunya dengan kejujuran…dan kebetulan gue punya blog dan facebook. Makanya gue meminta maaf kalo ada yang gak berkenan.

oke cukup klarifikasinya, emosi gue, emosi jiwa dan raga, jadi pengen buru-buru kawin, hahaahah gak nyambung ya ?? BODO amat !

Cerita Lain

Kemaren, gue ke kampus, ngambil foto wisuda, dan satu  kata  saat ngambil foto wisuda kemaren, CEWEEEEK YANG JAGAIN FOTONYA CAKEEEP BANGEEET !! hehehe, abis itu, sebenernya gue punya niat langsung ke kantor  dan lembur. temen gue Nana SMS ” Boy lo dikampus ga? kalo iya gue kekampus”, Dan gue bagaikan terhipnotis dengan ilmu voodoo nya Nana, gue langsung membatalkan niat gue kekantor, ; “Ahh jadi males gue kekantor”.

Ketemu temen-temen, emang keasikan sendiri buat gue, sampe-sampe saking asiknya gue ditahan-tahan untuk gak balik, dan dipaksa ikut nonton ama Nikka, satu kata buat lo Nikka, Kacrut lo terima kasih udah menahan gue di mobilnya Martin !

Gue emang gak ikut nonton gila aja gue mesti balik jam berapa ?

Balik lagi ke masalah tulisan yang gue tulis,

Gue cuma berusaha untuk menulis secara jujur apa yang gue rasain, gak ada maksud sok romatis, atau apapun, ya gak mungkinlah gue sok romantis, muka kayak tukang bakso gini mau sok romantis, kayaknya gak bakalan pantes juga.

Ya udah.. Piss ah, bogor ujan mulu dan gue lagi ke kurung di warnet nih,. ah lapeeer !!

Kayaknya gue udah mulai keranjingan nih menulis cerpen, ya mudh-mudahan iini bisa jadi awal yang baik buat gue menulis, tapi, gue ngerasa kenapa cerita sedinh mulu ?? sebenernya emang gue sengaja, karena gue selalu mengelompokan tulisan gue seperti puisi, cerpen atau nulis di blog.

Pertama ; Puisi ; tulisan ini sebenernya catatan kecil kehidupan gue yang gue alamin, bisa gue share dimana aja gue mau, di blog, FS, or face book,. Trus Cerpen : gue juga sebenernya bisa nulis dan nampilin ini dimana gue suka, termasuk di blog ini. Blog : kalo nulis di blog itu emang gue khususin untuk gue menulis ap aja yang gue alamin, apa aja yang ada dipikiran gue apa aja yang mau gue tulis, dengan seada-adanya dengan se jujur-jujurnya, gak pake kiasan atau apapun, termasuk pengalaman gila.

Trus Kalo cerpen ; sebenernya cerpen ini gue buat sesuai dengan kehidupan yang gue alamin juga, dari sisi lebih romantis, dari sisi lebih, sensitif, dari sisi bahwa gue sebagai seorang laki-laki juga pernah mengalami kisah yang gak selalu buat gue ketawa, gak selalu buat gue senang, bahkan lebih kepada pelajaran hidup yang gue dapetin, tapi cerita hidup itu, gue tulisan dengan bahasa yang lebih abstrak, dengan bahasa yang lebih simbolis, gak jor-joran seperti pengalaman gue yang konyol seperti yang ada di blog.

Tadi dikantor gue menulis cerpen lagi ; dan gue minta tolong kasih comment ya, dan gue pasti ngoment balik ke blog yang udah ngasih koment ke blog gue selama aksesnya gamang, kalo jaringannya lagi kucrut ya maafin gue ; ada cerpen satu lagi nih ; tlong comment ya

****

Boy Hidayat

Cerita laki-laki untuk laki-laki

 

Kalau saja aku boleh meminjam catatan langit kepada malam, aku ingin menuliskan, tangisan yang tak pernah terlihat, goresan hati yang semakin lama, semakin dalam, lalu membuat luka tersebut tak pernah bisa disembuhkan.

 

Mengapa laki-laki tidak boleh menangis? mengapa laki-laki tidak diperkenankan mengeluh, mengaduh, jika terjatuh, lalu mengapa laki-laki harus bisa menyelesaikan masalahnya tanpa diwajibkan berbagi oleh orang lain? harus setangguh itukah laki-laki ?

 

Lalu bagaimana jika kita sudah tua nanti ? ketika yang kita sayangi mulai berlahan-lahan jauh dari sisi, bagaimana jika tua nanti, kita tidak berhak untuk bernyanyi kembali, ketika tua nanti, kita harus menuruti apa yang dikehendaki orang lain meskipun itu darah daging kita sendiri, tanpa memberikan kesempatan kepada kita yang sudah mulai ringkih untuk berpendapat ?

 

Lalu adakah tempat untuk laki-laki menangis, mengadu, berbagi resah? tapi kepada siapa? Mungkin kepada malam, ketika kita, laki-laki duduk sendiri dibawah gemerlapnya bintang, ditemani hanya dengan sebatang rokok, nyanyian binatang malam, yang saling bersautan, entah mereka menyanyi atau menangis, mendengarkan kita berkeluh kesah kepada malam ?

 

Kita mulai menuliskan satu persatu, untaian keluh kesah, kita mulai menyanyikan lagu-lagu sedih yang tak boleh kita nyanyikan jika hari masih siang. Agar mereka tak pernah tahu, mengapa kita begitu rapuh. Kita rapuh jika kita sedang sendiri bukan ? memikirkan beban yang makin sarat dengan kesusahan lalu mewajibkan kita untuk tetap bertahan dihadang ombak, di hempas badai. Lalu memaksa kita untuk mengerti hitam dan merahnya jalan ini, sebagai bentuk perjuangan.

 

Kalau saja aku boleh menitipkan keluh kesah kepada ombak lalu dibawa pergi jauh ke tengah samudra sana, maka akan aku ceritakan, bagaimana laki-laki yang sangat biasa ini, dengan cinta yang biasa, menjalani hari-walau tahu tak pernah ada cinta yang mendampingi. Walau tahu, tak pernah ada seseorang yang mengerti.

 

Aku jadi teringat, laki-laki yang paling tangguh yang pernah ku kenal, atau setidaknya yang pernah aku tahu, Papa.

Pernah suatu hari aku melihatnya dalam diam, dengan sembunyi-sembunyi, ketika beliau sedang duduk membaca Koran, diteras rumahku. 

Guratan wajahnya sebagai gambaran, bagaimana ombak kehidupan, memaksanya untuk berenang lebih cepat, begitu terlihat bekas tangan yang kuat itu, dipenuhi dengan otot-otot yang tangguh, yang mungkin digunakan untuk menuntunku jika aku mulai kehilangan arah.

 

Beliau menatapku, seakan telah membaca, bahwa anak laki-lakinya sedang memperhatikannya dari tadi, lalu beliau berkata ;

 

“ Kita laki-laki kan nak ?”

“Iya pa,”

“simpan semua pertanyaan dalam hatimu itu, sampai suatu hari nanti kamu akan tahu jawabannya”

 

Aku tidak mengerti mengapa papa bicara seperti itu, lalu beliau kembali melanjutkan ;

 

“Kita laki-laki, dan kelak akan sendiri, menyelesaikan segala sesuatunya sendiri, tidak mengeluh, dan juga tidak mengaduh, bahkan bersama orang yang paling kita cintai nak, kita laki-laki, kelak akan berjalan sendiri, mungkin ditengah badai, atau guyuran hujan deras, dingin memang, tapi jangan pernah mengharapkan kehangatan, karena kita tidak akan pernah mendapatkan kehangatan yang abadi itu nak, kita hanya di tuntut untuk menghangatkan orang lain, di tuntut ada saat mereka sedih, lalu dipaksa menghilang saat mereka sedang bersenang-senang, itulah tugas kita. Bukan kita tidak boleh mengeluh, tapi justru waktu yang tidak memberikan kesempatan kepada kita untuk mengeluh, sehingga kita hanya mendengarkan keluhan yang lain, lalu kemana kita akan mengeluh nak ?”

 

Aku diam, tidak bisa menjawab, diam seribu bahasa. Lalu papa melanjutkannya ;

 

“Kita hanya diperkenankan mengeluh kepada malam nak, mengeluh kepada bintang. Disaat mereka terlelap dengan mimpi-mimpi indah, dan mungkin kita tidak pernah ada dalam mimpi-mimpi indah itu, kita justru terbangun, bicara pada malam, dengarkan nyanyian binatang yang bersautan, itulah laki-laki nak, kelak kita akan sendiri, mungkin saat itu, juga tidak ada aku, dan juga tidak ada kamu, dan suatu saat nanti, kamu harus siap untuk tidak ada siapa-siapa saat kamu mengeluh, maka mengeluh lah pada malam, biarkan dia mendengarkan keluhan kita, laki-laki yang diwajibkan harus tegar pada setiap saatnya.”  

 

Aku semakin mengerti, mengapa laki-laki tidak boleh menangis, dan mungkin hanya malam yang mampu mendengarkan laki-laki untuk terus mengeluh bahkan mungkin harus menangis.

 

 

Cerita laki-laki untuk laki-laki

17-february-2009

*********

Ah, gimana menurut lo ? gak pantes ya gue nulis yang serius-serius ?? kayak orang bener aja. heheheh

cerpennya juga lagi di koreksi sama temen gue, kali aja bisa masuk ke salah satu majalah, ya mentok-mentok majalah trubus kali, atau majalah misteri. hahahaa

Gue di protes bayu, salah satu sahabat blogger gue yang ada di Padang sana, gara-gara gue nulis, tapi tulisan nya malahan gue masukin ke facebook, hahaha … gue jadi sadar, ternyata gue salah ya. seakan-akan ggue mengkhianati blog gue sendiri, tenang aja, buat gue blog masih nomor satu dihati…kayak sandra dewi,. hehehheh.

Gue lagi belajar nulis cerpen, dan gue menikmatinya, kalo boleh jujur, ini adalah cerpen pertama gue, sebenernya cerpen ini adalah kisah nyata gue, gak dilebih-lebihinuntuk konteks isi, tapi untuk gaya bahasa, gue sedikit romantis,.. oke,..oke sangat romantis dan terlalu romantis hahaha, gue ternyata bisa juga, sok jadi pujangga, biasanya lebih pantes jadi tukang bajigur. Gue sendiri mau share salah dua tulisan yang udah gue buat. bagi yang mau baca, harap sediakan kantong plastik disamping tempat duduk anda, ada kemungkinan bakalan muntah setelah baca tulisan gue,.. hahahah, gue sih cuma mau commentnya, baik buruknya gue terima, tolong ya comment untuk tahap belajar gue selanjutnya.

Buat bayu,.. nih gue taro sekalian dua ; jangan lo ludahin ya,..heheeh

***

TULISAN 1

Misteri kupu-kupu mungil

 

Sore ini, aku duduk sendiri. memikirkan banyak hal yang terlintas dibenakku, salah satunya dia, dia yang pernah ada dalam hidup, merangkai bersama rajutan mimpi yang tak terbeli lalu hilang disapu badai ringan. sebentar saja aku sudah bisa mengingat apa yang seharusnya terjadi saat itu, percakapan itu.

 

telphon genggamku berbuyi. lalu suara indah itu mulai menghujam jantungku

 

Dia : Kakak apa kabar

Aku : baik, kamu apa kabar ?

Dia : Baik, hanya sedikit flu ringan

Aku : Pasti kecapen, makanya tidurnya jangan malam-malam. makan yang bener, jangan kecapen.

 

Sejenak dalam heningku saat itu, aku mulai menghitung, entah berapa ribu kali aku menyampaikan pesan itu kepadanya, mungkin telah beratus-ratus ribu, sejak pertama kali aku mulai mencintainya, sampai hari ini, saat dia tidak pernah bisa aku miliki kembali. 

 

Dia : Kakak, aku mau minta izin, seseorang telah melamar ku lalu aku…

sejenak hening sebentar, lalu dia kembali melanjutkan

Dia: aku telah menerimanya,

Aku : memang seharusnya begitu, kamu menerimanya. tanpa ada paksaan, tanpa ada beban.

Dia : tapi aku memikirkan kakak.

Aku : kenapa ?

Dia : aku telah mengkhianati janji itu, dan sekarang aku mendahului kakak

Aku : tidak pernah ada yang merasa tersakiti disini. cerita kita cerita lalu, meski kadang masih terbesit, sebuah janji yang harus aku tuntaskan.

Dia : sudahi janji itu kak, cari penggantiku, apakah selama ini kakak tidak pernah mencintai orang lain ?

 

aku diam, seribu slide masa lalu kembali berputar di otak ini, kemudan berlahan bergerak, menemukan album-album masa lalu, dengan cerita-ceritanya. menangis, jatuh cinta, tertawa, semangatnya, lalu,.. JATUH CINTA KEMBALI… aaah terlalu sulit rasanya. bukan untuk menciptakan rasa yang sudah ada, tapi terlalu sulit mengungkapkan rasa tersebut. Aku jadi teringat.. aku pernah jatuh cinta, aku pernah menyimpan seseorang dalam mimpi lalu ku puja dengan seribu bahasa… tapi itu akan hilang seketika ketika aku berhadapan dengan dirinya, aku gagu.. aku tuli.. aku diam seribu bahasa. MENGENASKAN ! pernah aku dengar seorang teman mengatakan, “Laki-laki yang paling bodoh adalah laki-laki yang tidak pernah bisa mengungkapkan perasaan kepada wanita yang dicintainya” teringat diriku, lalu aku ??

 

Aku tidak pernah bisa mengungkapkan rasa kepadanya, aku tidak pernah memberikan bunga untuknya, aku tidak pernah…

namun aku pernah membuat sebuah puisi untuknya, menceritakan dirinya yang ada dalam relung hati ini, dengan kata-kata yang abstrak. dengan kata-kata yang… ahh susah untuk dipahami. susah untuk di selami. bahkan susah untuk dimengerti, aku semakin merasa akulah laki-laki yang paling bodoh itu !!!.

 

Sebuah puisi berjudul “Kupu-kupu mungil”.

 

sebuah puisi berjudul kupu-kupu mungil, tercipta untuknya, dihadapan meja kantor, didepan sebuah komputer, dan terlalu banyak waktu yang terpakai untuk membuat puisi se-singkat itu. masih ingat saat itu tanggal 5 januari-2007, beberapa hari sebelum aku ulang tahun. aku menciptakan sebuah puisi yang paling fantastis menurutku, paling aku banggakan, dan menurutku, saat itulah aku menjadi romantis seketika. Aku ingat  bait dalam puisi yang ku buat ;

 

Aku ingin melihatmu menari,

Seperti kupu-kupu mungil yang mengitari bunga matahari

 Aku ingin mendengarmu bernyanyi

Seperti dawai-dawai biola menyanyi

Seperti… Aku ingin melihat senyummu Sekali…

Agar aku bisa memahami Kupu-kupu mungil yang sedang menari…

 

 

Tulisan inilah, yang membuatku merasa inilah tulisanku yang paling jujur.

 

hari ini, dua tahun kemudian, aku berdiri di sebuah pusara indah, disebuah pusara yang terakhir kali aku melihatnya untuk selamanya. aku tak pernah kuasa…

mana ada pusara yang indah? pusara adalah kuburan, tempat terakhir kita berteduh selamanya. hanya menunggu waktu. dan hari ini aku ada di depanmu.. tempat dimana terakhir kali aku genggam tanganmu.

 

tempat terakhir kali dimana aku mengatakan bahwa aku mencintaimu, bahwa aku telah lama memendam dirimu, menyimpan mu diam-diam dalam mimpiku. maafkan aku yang tidak pernah bisa mengungkapkannya, kepadamu.

Padahal aku tahu. kamu masih menunggu…

 

Aku tidak pernah bisa mengungkapkan perasaan ini,  karena sebuah janji. janji untuk tidak mengganti seseorang dalam hidupku, selama sepuluh tahun, ditengah perjalanan janji, kamu datang, coba mengetuk relung hati yang paling dalam. terlalu dalam. sampai akhirnya aku tak mampu mengungkapkan bahwa aku terlalu mencintaimu.

 

Aku terlambat, memiliki mu… padahal kamu pernah bilang, kalau kamu mencintai seseorang, segera katakan, karena mungkin suatu saat dia tidak bersama lagi, denganmu.

 

hari ini, aku bersama seseorang yang aku cintai, hari ini aku berdiri disini, dengan menangis dalam hati, bukan untuk menyesali, namun untuk merenungkan, mengapa aku bisa mencintaimu ? lalu mengapa tak pernah bisa mengatakannya kepadamu, hingga kamu berada disini tak pernah bisa bertemu lagi.

 

Selamat jalan kupu-kupu mungilku.

selamanya…

 

 

 

TULISAN 2

Laki-laki yang kalah

 

Malam itu, aku dan dia duduk bersama, dibawah ribuan bintang, dibawah pandangan bulan. Indah sekali, tapi tak seindah kejujuran hati yang telah kami sepakati. Malam itu aku mencoba menguatkan hati yang semakin bimbang akan kehadiran dirinya, malam itu aku mencoba menepis semua prasangka yang buruk, tetap positive thinking, tetap tenang. Ucapku dalam hati.

 

2,5 tahun kami lewati bersama, mencoba mengukir kenangan bersama, lalu menguntaikannya satu persatu dilembaran putih yang kami miliki, hanya berdua, dan tetap berdua. Sampai badai itu menerpa sebuah gubuk yang telah kami bangun bersama, dengan cinta, dengan senyuman bahkan sesekali dengan air mata. Gubuk itu nyaris rubuh bersamaan dengan cerita didalamnya. Mungkin akan rubuh karena dihantam dari dalam.

 

Dia : Kenapa kakak diam ? bukannya akan ada yang disampaikan kak ?

Aku : Iya, tapi aku takut menyinggung perasaan kamu, bahkan aku takut melukai hatimu.

Dia : Kenapa ? apa ada tindakan yang aku perbuat, lalu membuat kakak tersinggung ?

Aku : gak, tapi ada sebuah perasaan, perasaan yang terus mengganggu selama aku di Jakarta.

Dia : apa ? boleh tau ?

Aku : tapi kamu gak akan marah kan ?

Dia : Apa dulu, baru aku setuju gak akan marah.

Aku : beneran ?

Dia : iya, makanya cerita…

Aku: aku merasakan kehadiran seseorang dalam cerita kita, dalam perjalanan hubungan kita, aku merasakan dia datang dengan pelan-pelan tapi pasti, tidak mencoba merebut hati kamu, tapi tidak juga membiarkan kamu tetap di “pelukku”, aku merasakan semakin lama, dia semakin menghampiri kehidupan kita, menghampiri hati kamu, yang mungkin belum atau tidak mungkin aku jamah, aku merasakan dia memberikan kenyamanan yang lebih, yang tak pernah kita rasakan berdua, aku merasakan hak kasih sayang yang aku punya, telah direbut, bahkan sesekali, aku merasakan bahwa aku kehilangan kamu. Kalau memang boleh jujur, kakak ingin bertanya, adakah yang lain, selain kakak ?

Dia : Kakak apaan sih ? kenapa ngomong kayak gitu ? aku gak suka.

Aku : ada yang lain de ? bicara dengan kejujuran, bukan dengan cara menghibur aku.

 

Sejenak suasana hening, diam membisu, tatapannya tidak pernah berani melihatku lagi, yang ada hanya pandangan kosong, yang ada hanya sebuah kejujuran, dari perempuan yang sangat aku sayangi itu.

 

Aku : jujur, bicaralah…

Dia : Kakak janji gak akan marah ? janji tidak akan mengakhiri hubungan ini ?

Aku : Janji.

Dia : dia datang, saat kakak tidak hadir dalam hatiku, dia datang saat aku lengah menjaga kakak  dalam hatiku, bahkan terkadang dia berani datang pada malam-malam mimpiku, dia hadir membawa suasana yang tidak pernah kita rasakan bersama kak, sebuah suasana yang aku tidak pernah mengerti. Mengapa tak pernah kita dapatkan bersama.  

 

Aku melihat butiran airmata halus mengalir dari pipinya, baru kali ini aku merasakan bahwa dia benar-benar merasakan cinta yang begitu dalam, cinta yang terpendam untuk sementara waktu. Aku melihat tatapannya yang begitu teduh, aku mendengar bicaranya yang begitu lembut, yang tidak pernah aku dengar selama 2,5 tahun kebersamaan kita berdua. Aku merasakan getaran dihatinya, jantungnya yang berdegup kencang, lalu tangan yang menggenggam tanganku begitu erat, begitu kuat, dibalik kelembutan dan lentik jemarinya.

 

Sementara, jantungku bedegup kencang, nadi-nadiku serta merta keluar seakan–akan akan menembus kulit, hatiku kian panas, aku cemburu. Ada hal yang dia tidak pernah tahu, aku paling tidak suka jika segala sesuatu yang telah menjadi milikku direbut, dirampas, dihilangkan dari apa yang telah aku miliki selama ini.

 

Dengan wajah yang masih setenang tadi, menutupi emosi, aku membuka kembali pembicaraan itu ;

 

Aku : lalu, siapa dia de ? apakah aku kenal ? kalau memang aku tidak kenal maka kenalkan aku pada laki-laki yang bisa merebut hati seseorang yang aku sayang.

Dia : gak, aku takut kakak marah dan bertindak ceroboh.

Aku : gak akan, kakak tidak sebodoh itu, kakak tidak se egois itu.

 

Padahal dalam hati aku bicara, “jika ku tahu siapa yang merebutnya, akan ku cincang dia.

 

 

Dia : Kakak janji ? setelah aku katakan siapa dia, kakak gak akan mengakhiri hubungan ini ? kakak janji, setelah aku sebutkan siapa dia, kakak tidak akan bertindak ceroboh ? janji kak,..

 

Aku diam, diam seribu bahasa, entah karena emosi atau mungkin aku tidak tega untuk berkata tidak kepadanya, aku hanya diam, diam seribu bahasa

 

Dia : Kak janji kan ? kakak tadi sudah janji

Aku : iya, aku janji.

 

Aku selalu tidak pernah bisa melihat dia meminta sesuatu kepadaku dengan cara menangis. Aku lemah, selalu lemah jika melihat perempuan menangis, lalu sekarang seseorang yang ada dihadapanku adalah perempuan yang aku sayangi memohon untuk memaafkan dirinya atas tindakan yang ceroboh yang telah dia lakukan. Lalu aku ? diam ? tidak mungkin aku terlalu lemah melihatnya menangis.

 

Dia : Nofki kak, dia yang diam-diam hadir dalam mimpiku, dia yang melengkapi apa yang tidak pernah kita punya berdua, dia datang dengan segala keunikan yang dimilikinya, yang tidak pernah kita temukan bersama. Dia….

 

Aku hanya diam, tidak percaya, Nofki adalah sahabatnya, Nofki adalah seseorang yang telah aku percayai untuk menjaga dia, disaat aku tidak ada disisinya, Nofki adalah sahabat aku dan dia, Nofki adalah.. adik angkatku sendiri.

 

Seketika emosiku mendadak hilang, seketika tatapanku kosong, pikiranku melayang, aku tidak percaya apa yang telah dikatakannya tadi. Aku… Ahhh, aku pasrah.

 

Dia : Kakak jangan marah ya ? jangan mengakhiri hubungan ini, jangan marah sama nofki.

 

Aku masih diam, dan dia terus menangis, di kejauhan aku melihat Ustad, Pembina asrama kami, berdiri mematung, memperhatikan kami yang sedari tadi bicara berdua, sambil berpegangan erat, tapi aneh dia tidak marah seperti biasanya, atau mencoba menghampiri kami berdua.

 

Aku : Masuk asrama yuk de, sudah jam 10:30, nanti ustad marah

Dia : kakak marah ? kalau kakak marah aku pasrah, jika kakak ingin mengakhiri hubungan ini

Aku : gak, aku gak marah, aku juga tidak akan mengakhiri hubungan ini.

Dia : terima kasih kak, maafin aku ya.

 

Aku hanya diam. Mengantarkannya kedepan pintu asrama puteri, seakan-akan tidak pernah terjadi apa-apa, tetap melanjutkan kebiasaanku selama ini, yaitu mengantarkannya sampai pintu asrama, melihat matanya, lalu mengelus kepala dan keningnya, sambil berpesan; “Jangan tidur malam-malam de, nanti kamu sakit, besok pagi kita harus sekolah,..”

 

Dia tersenyum, masih dengan air mata. Aku kembali ke asrama meninggalkannya, sejenak sebelumku beranjak ;

 

Dia : Kak, terima kasih ya

Aku : Untuk apa ?

Dia : untuk lebih mengerti  dari apa yang telah aku mau, untuk semua perhatian yang telah tercurah selama ini, untuk kesabaran kakak yang begitu besar, untuk cinta yang kakak miliki.

 

Aku diam, bukan karena bangga, tapi aku bingung harus menjawab apa, disaat hati ini sebenarnya sedang remuk, sedang hancur, sedang berantakan menjadi puing-puing yang berserakan dan sulit untuk mengumpulkannya kembali.

 

Aku berjalan menerobos malam, menembus dinginnya malam angina Sumatra saat itu, melewati ruang makan, ditengah gerimis yang mungkin sebentar lagi akan menjadi badai yang besar. Aku tetap berjalan dan tidak pernah berlari.

 

Ternyata Ustad masih menungguku, diam dan tetap berdiri ditempat yang tadi. Aku melewatinya ;

Ustad : Kamu merasa kalah nak ? ada kesedihan dimata anak ustad yang satu ini

Aku : gak tahu..

Ustad : kamu belum kalah nak, terkadang cinta sulit dimengerti. Terkadang hadir saat kita luka, tapi justru itulah sebuah keindahan cinta anakku, hadir ketika kita luka dan berusaha menyembuhkan kembali luka itu.

Aku : Saya kalah ustad.

Ustad : Tidak, kamu tidak kalah, kamulah yang menang karena masih mempertahankan cinta kalian disaat kamu sedang diterjang badai pengkhianatan.

Aku : ya mungkin ustad, mudah-mudahan…

Ustad : cinta itu indah nak, meskipun terkadang disaat kita luka.

 

Aku diam… lalu pamit..

Didalam hati, aku berkata, setidaknya aku adalah laki-laki yang kalah menjaga apa yang aku punya ustad, setidaknya aku adalah laki-laki yang kalah, menjaga perasaan perempuan yang aku sayangi. Hingga dia kini telah berpaling. Iya,… aku adalah laki-laki yang kalah…

 

Sejak saat itu badai mulai menghantam gubuk yang telah kita bangun, lalu mulai merobohkan pondasi-pondasi yang lemah itu….

 

 

 

Sebuah kisah nyata ditahun 2001, disebuah sekolah yang penuh kenangan  

Boy Hidayat 16-feb-2009

 

 

********************

Oke,..oke yang mau muntah silahkan di plastik yang anda sediakan masing-masing..hehehhehee, tolong comment ya. cerpen diatas sebenernya adalah kisah nyata gue juga, tapi dideskripsikan dengan tata bahasa yang sedikit lebih “SOK” ROMANTIS buat gue..hheheh eheh

Semua cerpen yang ada diatas adalah pengalaman pribadi gue juga, sama seperti pengalaman yang konyol-konyol itu.Jadi tolong comment ya,.. fakir comment kan gue.

Udah dulu ah… bay..