Sejuta pertaanyaan, dalam Otak ini, tentang sebuah hal

Posted: 27 Januari 2009 in Uncategorized

Poto-poto dipuncak

Udah lama ya, gak nulis di blog ini.
hmmmm… sekarang kita ngomongin apa ya ?

Oh iya ngomongin aja, kalo kemaren gue abis perpisahan bareng sama anak-anak politik. kepuncak.. Oke again ke puncak, kayak gak ada tempat laen aja. tapi gue engga nyesel kok, sumpah tempatnya juga enak, ini bukan masalah tempatnya tapi juga cerita-cerita yang ada pas waktu kita nginep di puncak.

Disana gue jadi semakin ngerasain berat banget buat pisah. Oke engga secengeng itu deng, tapi yang jelas gue jadi semakin memahami, kalo kita butuh banget sama temen, butuh banget sama persahabatan, gue punya banyak sahabat, terutama dari jamannya gue di SMA, gue punya sahabat. dari jamannya SMA juga gue serius punya sahabat yang berarti, dan kesini-sini nya gue malah lebih takut kehilangan sahabat daripada keilangan gebetan gue, hehehe….

Pokoknya kemaren di puncak emang bener-bener nyenengin, semuanya keluar, curhat-curhatan, jail-jailan, ceng-cengan (terutama buat Jhon, gue ledekin kembarannya budi anduk) pokoknya puncak kemaren temanya asssiikk aja chhoooy.. dan gak lupa juga, begitu banyak, “Mata” yang harus berbicara.

Gue jadi takut wisuda, gue jadi takut gladiresik, gue jadi takut buru-buru tanggal 30 januari, gue emang gak pernah suka sama perpisahaan. ada tiga hal yang membuat kepala gue sakit memikirkan hal-hal tersebut.
1.Perpisahan
2.Persahabatan
3.Cinta

Kenapa dari dulu gue gak pernah suka sama perpisahan ya ? perpisahaan adalah sebuah hal yang sebenarnya adalah kecil dalam kehidupan, tapi gue yang membesar-besarkan, gue selalu takut kehilangan orang-orang yang gue “Sayang” dalam artian sebagai sebuah sahabat. gue selalu ngeri ngebayangin kalo gue engga pernah akan ketemu sama sahabat gue itu lagi, atau dunia yang membuat diantara kita menjadi berbeda. dan akhirnya kita yang membuat beda hubungan persahabatan tersebut. Gue selalu takut dengan perpisahan, perpisahan yang membuat rasa kangen yang begitu dalam, hingga terkadang, tidak pernah bisa kita terjemahkan, gue selalu takut perpisahan.

Gue juga engga pernah ngerti apa makna sebuah persahabatan ? apakah dikarenakan kita selalu bersama-sama kita bisa dibilang sahabat ? atau karena kita sering jalan bareng seneng bareng trus kita dibilang sahabat. Atau jauh dari itu, susah senang kita selalu sama-sama, apa itu sebuah persahabatan, gue pertama kenal dengan istilah sahabat bukan sebagai sebuah kepompong (loh kenapa jadi kayak lagu yang satu itu ?) oke engga deng, gue kenal sebuah persahabatan yang bener-bener berarti waktu gue SMA. Gue punya sahabat, dia yang selalu menjaga gue, dia yang selalu mengulurkan tangan waktu gue jatuh, dia yang mayungin gue waktu gue kehujanan, dia yang ikut berlari saat kepala sekolah mengejar kita karena kita cabut pelajaran biologi dan makan di warung belakang. Bahkan jauh dari itu, dia yang memberikan “cintanya”, disaat semua orang gak mencintai gue saat itu, bahkan bersama orang yang gue benar-benar mencintainya. Gue selalu bertanya apa memang bener cinta adalah persahabatan ? dan gue adalah orang yang berusaha memisahkan keduannya.

Hal yang lainnya adalah yang membuat gue bertanya-tanya adalah cinta. Kenapa mencintai seseorang harus ada alasan ? lalu kenapa juga harus tanpa alasan ? cinta itu perasaan yang absurd, cinta itu perasaan antara warna hitam dan putih bahkan cenderung abu-abu. Lalu bagaimana kita tahu kalo kita bener-bener mencintai dia ? jangankan untuk menanyakan apakah dia mencintai kita dengan tulus ? untuk bertanya bagaimana bentuk cinta yang bakalan gue berikan terhadap orang yang gue cintai aja gue engga pernah tau, bagaimana caranya menanyakan kepada orang yang gue cintai ? lalu, apakah benar cinta itu persahabatan ? terkadang gue berfikir, orang yang mengatakan hal tersebut adalah orang yang tidak mampu mengambil hati orang yang dia cintai hingga akhirnya hanya mampu menjadi sahabat aja, trus mengeluarkan statement cinta itu persabatan. trus gimana kalo kita udah menjadi sahabat dulu, baru tiba-tiba kita kok bisa menyisipkan dia dalam hati kita yang spesial, apakah itu cinta yang dipaksakan atau hanya karena terbiasa ?

Sekarang gue baru tau. Cinta itu adalah perasaan yang hadir ditengah-tengah rasa sayang dan persahabatan.

Udah duu ah, gue jadi males gara-gara warnetnya lelet banget

Oi ya, tanggal 29 gue gladeresik, dan 31 januari ini gue wisuda, doain ya.

trus yang ada dalam benak gue sekarang, apakah salah jika kita kita mencintai seseorang yang awalnya adalah sahabat kita sendiri ?
lalu apakah salah persahabatn berubah menjadi cinta ?
kalo salah tunjukkin sama gue, bagaimana caranya kita bisa mencintai seseorang ?

Iklan
Komentar
  1. bowoimut berkata:

    hiks jadi nyesel gak bisa ikut, mau liat foto2nya dong pas di puncek hehehe

  2. Lex dePraxis berkata:

    Interesting. Tentang cinta, coba baca Butir-Butir Cinta di blog saya. Salam kenal yah.

    Lex dePraxis
    Romantic Renaissance

  3. cikeledut berkata:

    waah..tu foto penuh sama uda boy semua.. Whawha..koq pade mirip semua ya yang cowo nya. HHAhAA

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s