Cerita Pada Malam-Malam itu…

Posted: 5 November 2008 in Uncategorized

Kemaren, yang harusnya gue kuliah. ternyata untuk kedua kalinya, di hari selasa. Gue ngga ada kuliah. oke, hasilnya gue cuma capek-capek doang ke kampus. Tapi engga apa-apa. Kemaren gue seru-seruan sama anak-anak. Ada Jhon, Martin, Regen, Timor, Gue, C’ka. Abis nongkrong di akor dengan keadaan yang sumpah demek banget kayak cucian basah.  Kita semua punya rencana makan-makan diluar. bareng sama anak-anak yang tadi.

Pilihan tempat makan yang dipilih malem itu. BURGER AND GRILL. di Margonda. sebelumnya gue belom pernah ke sini, dateng-dateng ke sana, gue langsung, ngomong “wow tempatnya keren, boleh juga buat ngajak makan seseorang nih….”

Engga pernah ngumpul sama C’ka, buat malam tadi jadi sedikit spesial buat gue, C’ka emang di kenal temen gue yang jarang-jarang ngumpul. apalagi ama gue, C’ka punya temen-temen sendiri buat ngumpul-ngumpul. Makanya pas, lagi ngumpul bareng sama c’ka buat gue istimewa banget bisa ngumpul sama dia. Temen yang sangat-sangat baik buat gue.

Kita cuma cerita-cerita doang, masalah ini, itu, sampe masalah pernah di ramal sama orang oke, tepatnya bukan di ramal, tapi di tebak karakter kita, mampus engga lo ?? paling engga enak kalo karakter kita tuh bisa di tebak sama orang, mau ngapa-ngapain jadi risih sendiri kalo ketemuan sama orang yang bisa-bisanya menerawang kayak gitu.  kalo gue bisa, mungkin gue udah buka bisnis terawang menerawang deh. misalkan terawang-bekasi (12,000) oke engga deng. Itu kerawang.

Ngobrol sama, C’ka, Martin, Regen, Jhon, Timor,  buat gue ngerasa lengkap ngumpulin moment-moment terakhir sama temen-temen satu angkatan. Cerita-cerita, tentang kuliah, skripsi dan inget-inget waktu masa kuliah dulu. Di bawah langit malem, dinginnya yang udah mulai nusuk ke dalam tulang,  punya rasa sendiri buat gue.

Gue jadi bersyukur, punya temen-temen kayak mereka, diantara semua karakter yang berbeda-sifat yang beda, malah jadi kelebihan sendiri buat gue.  Gue ngerasa, ada yang di tutupin atas segala kekurangan yang ada pada gue, melengkapi antara satu dengan yang lainnya. Mungkin ini yang selama ini gue cari di temen-temen Ekstensi FISIP gue, Gue seperti terbawa lamunan.

Malam itu, kita sempet ngambil beberapa foto pake kamera timor, cuma sayang belum bisa gue ambil.

Beberapa Saat sempet Stuck, diantara kita engga ada yang diomongin, diem, mungkin semua berfikir, dan bertanya kapan kita bisa kayak gini lagi ?? sama-sama ngeliatin temen-temen yang lain. Lalu kembali ngobrol-ngobrol. 

Dari malam itu, gue jadi tau gimana c’ka yang sebenernya, banyak cerita, banyak diem karena kita bingung sendiri. ada suasana yang lain malem itu. Suasana yang engga pernah kita, atau setidaknya gue sendiri, yang engga kita dapetin di kampus.

Disela-sela kesibukan menyusun skripsi, Gue tetep masih ingin bersama temen-temen gue, Meskipun gue tahu, ada bayang-bayang yang selalu gue takutkan, bayang-bayang bernama perpisahan.

apa yang harus dilakukan pada kenangan yang terus memaksa ,..??

Pertanyaan yang dari SMA sampai sekarang masih ada di benak gue, dan kemarin gue tanyakan lagi ke Mericka. Dia diem…

Dan tak pernah ada yang bisa menjawab

Iklan
Komentar
  1. bowoimut berkata:

    apa yang harus dilakukan pada kenangan yang terus memaksa ,..??
    klo itu pertanyaan lo gw si punya bagt jawabannya, yaitu diemin aja karena yang namanya kenagan itu fungsinya untuk diingat mau itu kenangan baik ato buruk. danitu bisa lo jadiin sebuah pemicu buat lo sendiri untuk mewujudkan lagi kenangan lo kayak yg lo inget example dalam hal ini lo rencanain dalam 5-10 tahun kedepan lo bakal ngewujudin cita2 lo untuk ngumpul sama temen2 lo di tempat yang sama supaya lo bisa merasakan hal yang sama kayk yg pernah lo rasakan dulu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s