Arsip untuk November, 2008

Gue, Bowo, Ikhsan, kayaknya jadi kemana-mana urusannya bertiga mulu, ngurusin surat-surat sidang bertiga, ketemu penguji juga bertiga, (kecuali bowo) tapi dia juga ikut nemenin, ketemu pembimbing juga bertiga, lama-lama gue ama mereka buat group lawak aja kali ya. Mungkin aja nasibnya sama ama warkop DKI entar !

Kemaren, kita juga ngurus apa-apa bertiga, mereka nemenin gue ngetik, surat-surat ngurus-ngurus skripsi. Gue ngetikin punya ikhsan, Bowo yang bacain ini itunya, pokoknya initinya, KITA MELARAT BARENG !! ketawa bareng, ini itu bareng deh, asal jangan mandi bertiga aja bareng-bareng !!

Selain itu gue juga lagi parno banget nih, kemaren gue ketemu sama calon penguji gue, huffff, gue pengen nangis banget, belom sidang aja rasanya udah kayak lagi disidang, dihakimi massa, atau dikawin ama anak pak RT gara-gara gue kepergok berdua malem-malem sama anaknya. POKOKNYA TEGANG BANGET !! Oh Sandra Dewi tolongiin abangmu ini !!!

Ikhsan ; Pak, maaf pak, bapak yang namanya Pak Syahrul ya ?

Pak Syahrul : Iya kenapa ?

Ikhsan ; Iya pak, saya dapet kabar dari Pak doni (ketua program) bahwa penguji saya bapak,

Pak Syahrul : Oh iya, kamu tentang apa ?? yang ngebahas HTI bukan ??

Ikhsan ; bukan pak, saya sekularisme, yang bahas HTI boy pak, tuh orangnye

sementara gue kayak anak ilang nungguin dibelakang mereka berdua….

Gue : Iya pak saya,

Pak Syahrul ; Mana naskah kalian ?? saya baca dulu, saya engga mau ya nguji orang yang belom siap sidang, kalian sudah siap belom ?

Gue : Siap lahir bathin pak, !!! (dengan semangat 45)

Pak Syahrul diem, trus baca judul skripsi gue, trus dia nanya,..

“Emang Demokrasi Ideologi ??”

Gue yang engga siap dengan pertanyaan itu, langung mengap-mengap, ileran, congean, sakit jantung, epilepsi, keluar darah trus langsung mau naaaaaaangggiiissss !!!!

Gue ;  AAA,..IIII,..IIITTUU GIITTUU PAK, menurut yang saya wawancarai Ideologi, selain sistem pemerintahan juga ideologi,..

Pak Syahrul ; Ohhh (trus diem, sambil ngangguk-ngangguk)

Pak Syahrul ; Oke sampe ketemu di sidang ya !

Gue diem, Ikhsan diem, Bowo Diem, Akhirnya kita pelukan sambil nangis-nangis (oke engga deng), trus gue ngomong,

Gue : Ada yang salah ya ?? demokrasi ideologi atau sistem pemerintahan ya ?

Ikhsan : Sistem boy, ideologinya sekuler,

Gue ; Salah tuh gue, ahhh !!

Bowo : Engga juga sih,..

Ikhsan ; iya elo engga salah juga, nanti pas sidang pinter-pinter aja jawabnya

(Gue langsung puceeett)

127878132347751c0c075781

Pak Syahrul, Calon penguji gue,.. Ampunnn pak ,.aaaaammmpuun

 

Tuh Khan dari mukanya aja keliatan banget kalo dia pinteeeeerrr bangeeeett, trus mesti nguji gue yang otaknya cuma setingkat ama anak TK (itu juga yang cacat mental) ,.. OOHHH GUE MAU BUNUH DIRI DULUU ARRGGHH !!

 cowok-kiyut

Mahasiswa Uiniversitas Indonesia yang Cerdas Idiot akan memasuki sidang ,..eng ing eng

Kebanting gak tuh gue, dapet pengujinya pak Syahrul.

 

Menjelang sidang, emang bener banget, gue sekarang ngerasain perasaan yang sama dengan temen-temen gue yang udah sidang duluan waktu kemaren, Anjrit.. Gue takuutt banget. Biasa Paranoid.

Mohon doanya aje ya.  Mohon banget

Iklan

kata-pengantar12

Klik, diatas, bakalan ada kata pengantar skripsi gue, yang juga ada nama-nama para blogger yang menurut gue amat sangat mendukung mengganggu gue dalam penulisan skripsi gue 3 bulan ke belakang.

Rasanya juga belom cukup buat gue menghaturkan terima kasih bagi para blogger yang kemaren-kemaren ngegrecokin skripsi gue, lagian tiap kali gue mau ngetik, skripsi. Buka blog, eh di blog gue ada yang ngasih comment eh ujung-ujungnya gue engga jadi ngetik skripsi, itu khan namanya nyetanin gue !! hehehe

Tapi terlepas itu semua, jujur, para blogger juga inspirasi gue dalam menulis apapun, thanks untuk semua blogger ya, dan sukses pertemuan blogger 2008 kemaren.

Selain itu gue juga udah lama banget ya engga nulis-nulis blog, jangan nyalahin gue dong, dateline skripsi buat gue ngerasa mau gantungin diri dipohon mana kek, gila hampir mampus gue. kejar sana-kejar sini, ngurus sana-ngurus ini, udah kayak jongos di pelabuhan tanjung priok. SAMBEL !!

Gue juga mau ngucapin buat Ikhsan, temen main gundu  Kuliah gue, karena kemaren dia rela-relain ke rumah dosen pembimbing untuk minta tandatangan cover skripsi gue dan dia, gara-gara waktu haris sabtu, makhluk planet yang datengnya dari planet tempat telletubies tinggal itu yakni bowo, dengan sangat menyesal dan berdoa supaya jangan dikutuk kembali menjadi kunyuk dia mint amaaf atas kesalahan penulisan di cover skripsi gue dan ikhsan. Gue sebagai makhluk ganteng aneh, memaafkan dong.

Besok pengumpulan skripsi, maksudnya gue ngerencanain ama ikhsan pengumpulan skripsi nya, karena gue ama dia satu kepala suku, alias satu bimbingan. Biar kompak aja.

 

GAK BISA NULIS BANYAK, KARENA MASIH STUCK DENGAN SKRIPSI.. HUFFH MELELAHKAN

Sengsara membawa… ?? (melarat)

Posted: 23 November 2008 in Uncategorized

Masalah skripsi

Beberapa hari kemaren gue, entah kenapa gue ngerasa jadi kayak anak ilang, mahasiswa tersesat (ini dari dulu) tapi sekarang lebih tersesat lagi. Biasa, deadline skripsi berasa pengen buntungin kepala orang aja buat gue. RIBEEETT BANGEEETT !!.

Semua diawali waktu lagi pengen ke rumah dosen pembimbing gue, KACAU ABIS ! masih disekitar depok, tapi kita berdua masih nyasar,  secara badan gue ama badan bowo, hampir mirip telletubies, mungkin orang ngeliatnya, pasukan telletubies ini terpisah dari temen-temennya.  sungguh naas mereka (gue dan bowo) 

Belum lagi keruwetan waktu hari sabtu, dua kali potocopy yang jumlahnya lumayan banyak, eh dua kali juga salah, rencananya gue mau buat cover untuk skripsi gue, eh ga taunya yang gue buat salah, gue buat lagi, tapi yang buatin Bowo, udah ribet-ribet, trus minta tandatangan, eh kita baru sadar ternyata itu salahhhhh,.. COVERNYA SALAH,.. PENULISAN. GUE LANGSUNG PENGEN NYOLOK MATA SI BOWO PAKE BESI PANAS !! Mana udah di tandatangan lagi. MAMPUS GUE.

Akhirnya senen, gue mesti balik lagi ke rumah pembimbing gue. cuma buat tanda tangan doang, capek gak sih, melakukan pekerjaan yang sama, trus salah dan kesalahannya bukan karena gue sendiri, tapi karena orang lain,. OKE BOWO, UNTUK MENEBUS KESALAHAN ELO. DATENGIN SANDRA DEWI KERUMAH GUE SEKARANG !!!!

Sakit

Cuaca emang lagi engga enak banget, idung gue mampet mulu, kayak ada semen yang nambel idung gue. Kerongkongan rasa nya kering bangeeet, ini pasti gara-gara kecapean, harusnya gue engga morsir kerjaan atau skripsi. kalo engga mau kayak orang mampus gini …

Asal jangan kayak temen gue aja si irvan, yang sakit perut trus tiba-tiba dia minum feminax,..

dasar bodoh !!

Lagi engga beres nih otak,..

Ah udahan dulu ah

Tak semudah dibayangkan

Posted: 21 November 2008 in Uncategorized

Aku letih,..

Letih dengan setiap kata yang disebut dengan menunggu

Aku letih, mempersembahkan hatiku

dan selamanya berharap bisa kutitipkan dihatimu.

dan seandainya aku tak kuasa,

mungkin sudah lama ku tinggalkan titipan hati

yang membeku dalam gelap, lalu pecah berserakan

 

Dan ternyata…

Tak mampu membuatmu, sadar akan lumpuhnya perasaan

jika bisa dilukiskan

maka akan kulukiskan dalam hatimu

selamanya….

tak semudah seperti yang kubayangkan

 

21-Nov-2008

Boy hidayat

wisma mulia

Mata ngantuk, badan lemes, tangan gue mau putus… sebentar lagi gue bakalan melahirkan. (Loh ??)

Iya, dari semalem gue berkutat dengan skripsi yang tinggal nulis kesimpulan doang. Engga tau kenapa menulis skripsi di rumah engga pernah membawa inspirasi gue untuk bisa gue tulis. Malah waktu dikantor gue malah lancar nulis kesimpulan skripsi. Udah Soulmate kali sama komputer kantor.

Kemaren gue di telpon sama bowo, ngabarin kapan bakalan ketemu sama profesor dangdut itu, iye, pembimbing skripsi gue suka banget sama dangdut makanya disebut dengan profesor dangdut. padahal dia dosen politik, Oh gue baru sadar ternyata dangdut dan politik memiliki kecocokan, maka nya engga heran ada politikus ketauan bareng sekamar ama penyanyi dangdut dikamar hotel,..Uppss hehehhe

Bowo nelpon ngasih kabar yang keren banget, baru aja nelpon di alangsung ngomong ;

Bowo : Udah selesai belom skripsi elo ??

Gue : Buntungin aja kepala gue wo, ngomongin skripsi pas lagi gue stress

Bowo : hhhhehehe kapan mau ketemu pak Ibe ??

Gue : Terserah…

Kayaknya gue ngucapin kata-kata yang salah, sampai akhirnya gue nanggung resikonya sendiri.

Bowo : Ya udah besokngumpulin ya

Gue : HAH !! Lo mau gue berojolin anak kambing gara-gara stress buat skripsi yang cuma tinggal kesimpulannya doang ??

Bowo : Abis kapan ? ya udah lusa deh,..

Gue : Oke.

Tapi emang dasar, gue adalah orang yang sangat rajin nyopet belajar. malam tadi kesimpulan gue kelarin, tapi tetep gak bisa. banyak banget godaannya. Pertama Bokap gue nonton dialogue todays di Metro TV, sementara gue nulis skripsi dikomputer yang posisinya ada disebelah Televisi, konsentrasi gue bubar !!. Pas bokap gue udah tidur, gue masih nulis-nulis skripsi, tapi kok lama-lama jadi males, trus nambah ngantuk. nyari hiburan malem-malem yang tepat, sempet mikir bakalan nonton Miyabi aja deh, tapi gue takut kebawa suasana penulisan skripsi gue ; khan engga lucu kalo tiba-tiba dalam skripsi gue ada terselip kutipan dari Miyabi, misalkan ; “penelitian ini menggunakan metode orgasme yang maksimal, sehingga objek yang diteliti dapat dikaji melalui,..oh yes,..oh no,..I’m coming. sehingga menghasilkan tekanan yang kuat dan OOHHH I’M COMING !!!!”.

Besok-besok gue bisa masuk penjara… gara-gara melakukan pelecehan terhadap penulisan ilmiah.

Akhirnya gue putusin, gue tidur aja.. gak jadi lagi nulis kesimpulan.

Pagi ini mata gue setengah watt, udah bela-belain begadang buat skripsi eh malah engga jadi nyusunnya, pagi ini juga gue kelarin kesimpulan skripsi gue. dari jam tujuh pagi tadi begitu pantat gue nyampe di kursi kantor, gue langsung buka draft skripsi, ngetik-ngetik kesimpulan dan engga kerasa ternyata setengah hari gue ngerjain kesimpulan skripsi dan makan waktu buat kerja gue sendiri. Untung aja bos gue ngerti, kalo engga hmmm,..udah jadi bebek panggang gue. !!

Emang enak kerja dikantor dan punya bos yang sangat pengertian bahwa anak buahnya masih kuliah (lagi) dan sedang menyusun skripsi, akhirnya fasilitas kantor dipake deh, ngeprint lumayan gratis, belom lagi entar pas diperbanyak,..hehehheh

Kemaren – kemaren kerjaan kantor lagi banyak-banyaknya, jadi engga bisa nyelesain kesimpulan skripsi itu. makanya sekarang gue kebut !! tapi gue baru sadar, ternyata kantor adalah salah satu tempat inspirasi gue untuk menulis apapun, baik nulis di blog, nulis puisi, bahkan sampai nulis skripsi, Oh kantor,. gue cintaaa banget sama Asmiranda !! (LOH GAK NYAMBUNG ?? BODO !!)

AH UDAH DEH, GUE MAU KERJA DULU, EH SALAH DENG MAKAN SIANG DULU, TUH KAN SETENGAH HARI GUE UDAH DIPAKE BUAT NULIS SKRIPSI DISINI !!

Penghuni kereta gila beraksi

Posted: 11 November 2008 in Uncategorized

Udah lama gue engga pernah pulang malem, naik kereta yang hampir mirip sama kandang buaya itu. Kemaren, pulang dari kantor ujan gede banget, seperti biasa kalo udah ujan kereta selalu ngambek, kereta sama ujan emang engga pernah akrab dari mereka lahir, ibu bapaknya bercerai, kakaknya pemakai narkoba, sedangkan adiknya nakal banget setengah mati, trus yang frustasi mereka berdua (Loh, kenapa kesannya mereka jadi kayak keluarga ?)

Tapi emang bener, kalo udah ujan, kereta pasti ada-ada aja alasannya sampai akhirnya datengnya pasti telat. Dari mulai alesan gangguan sinyal, jalur putus, jembatan ambruk, masinisnya kebelet, tukang mintain karcisnya lupa ganti baju, setelah tidur pake baju promnight istri-istri mereka. Ah pokoknya alasannya gak jelas deh, yang setau gue dan yang jelas, penumpang pasti terlantar, kelaparan, kedinginan, gak punya tempat tinggal…Oh sungguh malang nasib mereka…. Oke-oke..

Sama kayak gue pulang kerja kemaren, Jam empat aja udah hujan gede banget, kabut-kabut dimana-mana, angin dingin menusuk tulang, petir saling bersautan, dan gue saatnya berubah jadi pangeran kodok. Sumpah deh, kalo udah ujan, kereta pasti MOGOK !

Dateng ke Stasiun Cawang jam setengah lima, naik kereta baru jam setengah tujuh. Trus kemana aja gue selama beberapa jam itu ? ……JUALAN JEPITAN RAMBUT !!….. oke engga deh…….

img_0274

Om, minta duit om, Minta duiit belom makan Om, Laper nungguin kereta

Nungguin kereta sampai malam, ternyata malah buat gue nostalgia ngumpul-ngumpul bareng rombongan kereta jabotabek, dulu sebelum kuliah ekstensi, gue sering nongkrong di cawang, pulang bareng sama rombongan, tapi setelah gue kuliah, gue bener-bener dijajah oleh waktu. BORO-BORO BUAT NONGKRONG !

Gue ketemu sama pak ndut, Namanya sih sebenernya pak Tirta, cuma karena badannya aja yang mirip ama telletubies itu makanya orang-orang manggil dia pak ndut. Ketemu Irvan, cowok sangar satu stasiun cawang, tapi latahnya engga ketulungan, kadang-kadang malah ngomong jarok. becanda-becanda sama mereka di stasiun cawang, waktu kereta dateng yang penuhnya minta ampun kita pada gak naek, tapi begitu kereta kedua, yang lumayan kosong, kita semua kayak anak-anak tuyul, yang lari-larian pengen nyambut ibunya yang baru pulang nyolong, ada yang lari pake satu kaki, ada yang lari pake tangan, ada yang tangannya kemana-mana (belakangan diketahui bahwa dia copet). Lagi berebut-berebutnya masuk pintu kereta, tiba-tiba kita nih rombongan yang pada mau masuk, ketahan sama sesuatu yang berasa kok kayaknya gede banget. trus gue denger dari dalem suara-suara orang menderita senang ;

“Woi,.. Woi entar dulu,..entar dulu sepatu gue ketinggalan, sepatu, aduh aduh kepala gue jangan di injek-injek”

Gak taunya, itu pak ndut yang udah telentang pasrah di toyor-toyor ama kaki-kaki bau amis,.. gue geli banget. badan segede gitu masih aja bisa jatoh..hahhaa

Dalam kereta, cerita-cerita, si irvan yang latah itu cerita katanya dia sakit perut ;

Irvan : Kemaren gue sakit perut banget deh.

Pak Tirta : kenapa? salah makan kali lo ?

Gue: Biasa makan beling, makanya jangan makan nasi.

Irvan: Sialan luh, iya makanya gue minum FEMINAX AJA !

Gue : Hah ?? Apaan ??

Pak Tirta : Apaan ?? FEMINAX, BUKANNYA OBAT DATENG BULANNYA PEREMPUAN ??

Irvan : Masa sih ??? MAMPUS GUE !!

Gue : Mampus lo,..besok lo bakalan dateng bulan, keluar mens trus engga boleh solat, akhirnya lo ngga bisa punya anak !!

Irvan : Lebay lo !!!

Gue: lagian goblok, FEMINAX LO MINUM !!

Gue, Pak Ndut, Sama Ela, geli banget. Gue baru tau kalo orang sakit perut itu minum FEMINAX !!!

BESOK-BESOK GUE SARANIN DEH, KALO SAKIT KEPALA SAMA MUAL-MUAL JANGAN LUPA KALPANAX, LO MINUM, KALI AJA ILANG AMA JAMUR-JAMUR DI OTAK ELO VAN !! ‘

Beberapa hari ini banyak yang terus ganggu dalam pikiran gue, sampai tadi malam. Gue baru sadar ternyata idup gue bukan cuma sekedar lucu-lucuan bareng sama temen, bahwa hidup gue bukan cuma sekedar gaul-gaul bareng temen gue. Tapi hidup gue juga sama seperti orang lain, tidak pernah berjalan mulus, selalu ada kerikil yang harus gue injek, sampai akhirnya gue juga tahu, menginjak kerikil itu sakit. Tapi untuk melalui sebuah jalan gue harus menempuh jalan penuh kerikil untuk menemukan sebuah makna, yang bernama hidup.

Sesaat malam itu, gue baru sadar, gue seakan-akan berada diruang kosong, gelap, dan berbicara sendiri. Mengatasi masalah sendiri, menertawakan semua kejadian-kejadian yang dianggap lucu, tapi gue engga pernah bisa menangis, ketika gue menghadapi masalah-masalah baru, Malam itu, gue buka kembali ingatan-ingatan perjalanan panjang, perjalanan yang didalamnya bukan perjalanan yang sebenernya mulus, bahkan layak untuk di tertawakan. Gue sadar, ternyata ada sudut hati gue yang selama ini beku, tepatnya gue bekukan. Gak terjamah, Gak terbaca, sampai akhirnya gue engga pernah menangis.

Tapi malam itu, sudut hati gue yang beku, mulai terjamah, mulai terbaca dan akhirnya gue menangis, bukan dengan air mata… tapi menangis seorang laki-laki, yang hanya bisa diterjemahkan oleh logika laki-laki. Gue baru sadar, ternyata gue juga manusia. Manusia yang punya sudut hati yang perlu dijamah sesekali, lalu mungkin menangis.

Ada semacam perasaan yang ingin keluar, yang pengen gue ceritakan.

Malam-malam itu, disebuah kamar yang gelap, gue coba flashback kembali, setiap waktu yang gue jalani, mengenangnya, memikirkannya, mencatatnya, membacanya, lalu bersamaan tertawa dan menertawakannya, bahkan terdiam memikirkan sebuah cerita-cerita yang mungkin saat itu gue tidak mampu menjalankan satu scene perjalanan hidup gue pada masa itu, tapi pada malam itu. ternyata… semua sudah terlewati, dalam hati gue berkata, “Semudah itukah ? melewati perjalanan ini ?, kalau saja semudah itu, mungkin gak pernah terkenang sampai hari ini…”

Gue keluar dari rasa kenyamanan diri gue selama ini, memikirkan seseuatu yang belum pernah gue pikirkan sebelumnya, mencernanya, memikirkan jalan keluarnya, lalu terhimpit pada sebuah pertanyaan. Gue diem.

Ada Scene dalam perjalanan hidup gue tentang cinta, perasaan yang setiap manusia punya, tapi mungkin tidak seindah perjalanan yang gue punya. Nanti dulu.. Setiap perjalanan seseorang dalam hidup, pasti menemukannya, di mana ada episode tentang seseorang dalam hati. Lalu seseorang itu bisa saja pergi untuk saat ini, dan kita tidak pernah mengenangnya lagi. Tapi ada scene, di mana perjalanan hidup kita bisa berubah  ketika justru kita menemukan seseorang, seseorang yang bukan siapa-siapa, menjadi apa-apa dan akhirnya berarti dalam hidup kita, setidaknya sampai kita merasa bisa menggantikannya.

Gue ngeliat langit-langit kamar, menutup mata, membayangkan perjalanan lalu berhenti dan tersadar.  bahwa gue belum mampu memiliki seseorang yang membuat hati gue jatuh dan hancur berkeping-keping, tertawa sambil mencoba mengumpulkan kembali serpihan-serpihan hati yang sudah mulai tercecer, perlahan-lahan menyusunnya kembali menjadi bulatan sebuah hati. Pernah terluka memang, tapi mencoba mengumpulkannya untuk suatu saat gue berikan kepada orang lain yang ikhlas menerima hati yang pernah tercecer dan mungkin hilang beberapa puzzle nya hingga menjadikannya engga utuh.

Sudah jam dua pagi, entah apa yang harus melintas di pikiran gue malam itu. hingga harus menyita waktu tidur yang seharusnya panjang. Gue lihat keluar, banyak bintang malam ini. bintang yang mungkin sama pada saat 8 tahun yang lalu. Saat dimana gue pernah memikirkan hal yang sama dengan malam ini, bersama seseorang yang pernah meninggalkan jejak yang dalam dalam hati….

Ada sebuah kesimpulan malam itu, kita mungkin bisa bercerita dengan banyak orang, kita mungkin bisa menangis dengan orang yang kita sayangi, tapi malam itu gue baru sadar. Ternyata kita hanya bisa menyelesaikan masalah kita sendiri, dan bukan dengan sebuah tangisan. Fase bercerita dengan orang hanya bagian kecil dari hidup dan semakin menandakan bahwa kita tidak pernah sendiri, ada orang lain yang mendengarkan cerita hidup kita, tapi yang harus di sadari , mereka tidak pernah menyelesaikan masalah dalam hidup kita.

Malam itu gue sadar, sudah lama gue sendiri dan tidak pernah berbagi…

kepingan hati yang sudah mulai retak ini…