Pelajaran tentang pernikahan.

Posted: 18 September 2008 in Uncategorized

Selamat Pagi, gutten morgen, Good morning, PANCI BEKAS. (Loh ??). Pagi ini gue sengaja mau santai dulu, setelah kemaren siang gue babak belur karena harus ngangkat-ngangkat dokumen ber-dus-dus. Mana lagi puasa. cepet aus, laper, mata kunang-kunang, bibir lembam. akhirnya terbujur kaku. Oke engga deng. Pekerjaan kantor kemaren bener-bener buat gue mimisan !! SUMPAH CAPEK BANGET. makanya pagi ini gue mogok dulu ah, nanti siang baru kerja.

Gue mau cerita, kemaren gue ke kampus, niat awalnya ke perpustakaan nyariin buku buat bahan skripsi, tapi waktu nyampe kampus gue malah melengos kemana-mana dan akhirnya engga jadi ke perpustakaan, sebenernya ini gara-gara gue ketemu Nurul. Temen ekstensi gue. udah lama banget engga ketemu dia, dari mulai liburan semester kemaren ditambah dia sama gue lagi sibuk nyusun skripsi. cuma sebentar lagi dia bakalan sidang. mungkin minggu ini atau juga abis lebaran katanya ;

Gue jadi kangen ngumpul ama dia, Nurul itu waktu semester satu dulu suka gue gangguin, anak nya imut, cantik, pake jilbab lagi. setelah gue sadar ternyata dia adalah cewek satu-satunya angkatan gue yang pake jilbab. waw… kereen.

Waktu kemaren kita ngobrol-ngobrol di takor,sambil nungguin buka pusa. Gue, Nurul, Jhon,Akin, ngobrol-ngobrol masalah gosip kalo nurul beneran mau nikah.

“Iya gue mau Nikah” Kata Nurul

Jeeelllllegeeeeeer.. dunia runtuh, petir menyambar, panas membara. Ian Kasela eek di celana !!

Gue kaget banget…

Nurul itu, dulu gue pernah naro simpati ke dia, trus baru kemaren gue berani buka-bukaan. ya biar dengan cara yang sedikit konyol. dia cuma ngomong.

“Lo sih bukan dari dulu”

abis itu dia ketawa…

Gue diem aja…..

Oke – Oke enga seserius itu. gue seneng banget, bisa ngobrol-ngobrol kemaren. gimana persiapan dia mau menikah, skripsi, sampe perasaan dia dag-dig-dug ngerasain mau sidang. ada hal yang gue perhatiin banget dari omongan dia, masalah pra-pernikahan. Kata Nurul;

” Waktu lo memilih seseorang, dan lo yakinin dia adalah yang terbaik buat elo dan dia adalah jodoh elo, udah ngga boleh lagi ada yang di tutupin, semuanya harus terbuka, dari mulai masalah yang kecil sampai masalah yang besar, justru masalah kecil itu yang bakalan jadi gesekan dan akhirnya menjadi besar, lo harus ikhlas. ngejalaninnya, baik buruknya kita dan pasangan cuma kita dan pasangan berdua yang tahu

Gue menelaah omongan Nurul, bener juga. waktu kita masih pacaran sama seseorang mungkin masih ada yang bakalan kita tutupin untuk nge-jaga gengsi yang kita punya, waktu kita masih pacaran mungkin masih ada perasaan yang kita tutupin dengan pasangan, karena mungkin masih ada perasaaan yang ngebuat kita bisa berpaling dari dia. Tapi ketika keputusan untuk melamar/dilamar seseorang adalah sebuah keputusan dimana didalemnya udah engga ada lagi rahasia. semua harus terbuka, baik, buruk, kebiasaan.segalanya harus kita berikan, dan itu butuh kesiapan mental yang baik. karena pernikahan bukan kompromi.

Gue jadi sadar, kapan gue harus mempersiapkan mental gue dengan baik. meminang seseorang sampai akhirnya jatuh ke pelukan, tanpa harus menghitung waktu sudah berapa lama kita bersama. 

 

hingga jenuh tak pernah menghampiri. …. 

 

Gue dapet puisi yang keren banget ;

Kuukir senja dihatimu

 

Ku ukir senja di hatimu
kuberi pelangi pada kerling senyummu
sambil kulukis pantai, ombak dan perahu
di matamu
kubungkus secarik sutra ungu
dan kusimpan diam-diam dalam mimpiku

 

Dalem ye. Nusuk banget !!!

Iklan
Komentar
  1. FaNZ berkata:

    puisinya keren bro 😀

  2. Luka berkata:

    ya emang dalem n nusuk banget puisinya…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s