Tulus itu bernama…

Posted: 18 Juli 2008 in Uncategorized

Gue Punya banyak Temen.

Iya, hal ini yang buat gue ngerasa seneng dan hidup gue banyak warna banget, pada cerita-cerita sebelumnya gue selalu menceritakan temen-temen di kampus gue, Temen-temen ekstensi Politik FISIP UI. tapi sebenernya temen gue engga sekitar itu-itu aja, Tapi banyak temen-temen gue di rumah kompleks gue, mereka engga kalah gilanya sama-sama temen kampus gue.

Tadi malem, gue pulang agak cepet dari kantor, kebiasaan gue adalah, ketika gue pulang dari kantor atau dari kampus, gue ngga pernah langsung pulang kerumah, pasti nyungsep ke tempat tongkrongan gue dulu. tempat itu bernama RUKO LAMA TAMAN CIMANGGU. tempat yang udah dari dulu gue tongkrongin dan engga pernah bosen-bosen, selain rame, disana juga ada warung yang biasa gue utangin. jadi ngga bingung kalo nongkrong engga punya duit, Mhehehehehee

Disana, juga tempat temen-temen kecil gue berbagi, bercerita ngejalani persahabatan yang ada diantara kita, cuma akhir-akhir ini, temen-temen kecil gue jadi pada engga ada di tempat tongkrongan gue itu. woi… Kampret-kampret pada kemana lo !, Mereka juga sama dengan gue, sama-sama sibuk nyari nafkah buat sebongkah berlian.

Tadi malem, ada rasa kangen nongkrong-nongkrong di ruko lama, akhirnya gue memutuskan untuk nongkrong. Lagi. Ngobrol bareng encek dan bey, Si encek ini gue baru kenal sama dia, orangnya gokil juga, sama dengan gue punya hobi main drum, gue di kenalin sam Bey vokalis band gue dulu, dan ampe sekarang engga pernah ada kata bubar tapi engga pernah latihan.

Gue ngobrol banyak tentang hobi kita masing-masing, ternyata punya kesamaan yakni main drum tadi. Gue juga engga tau kenapa, setan apa yang masukin tubuh si Bey, karena melem itu, Bey Liar banget. tiap ada cewek lewat pasti di godain.

“Neng abang nih lagi nyamar jadi tukang mie rebus”

“Neng ikut abang yuk nonton”

Akhirnya gue menyadari kalo gue dalam marabahaya, daripada gue ikut di lemparin sendal sama cewek-cewek yang lewat mendingan gue cabut !.mheheheh engga deng.

 

Bey, bandar Pulsa se dunia – akhirat, Bibirnya kenapa ya ?

Engga lama temen gue si Edit, ngerasa ada yang engga beres ama rambutnya ; sampe akhirnya dia ngomong ama gue ;

Edit : Boy lo bisa cukur rambut engga ?

Gue : ah bisa sini..

Edit : Serius engga lo ??

Gue : Serius bisa,..,..bisa – bisa ngancurin rambut elo, dan elo bakalan jadi orang stres seumur idup !!

Edit : Anjing lo !!!

Gue : hahahahhahaha

 

Engga berapa lama si Encek nawarin ; kalo dia punya keahlian nyukur rambut, wow anak baru yang keren, bisa main drum dan bisa juga nyukur rambut, kalo gitu gue request dong, lo main drum dong sambil nyukurin bulu ketek gue !! dia cuma bisa ngejawab SIALAN LO !!

Ada yang aneh dengan rambut ku,.. RAMBUT KU,..RAMBUTJEMBUTKUUUU !!!

Gue juga baru sadar ternyata bukunya temen gue di kampus yang juga anak politik  si raditya dika udah mulai meracuni komplek gue, ini engga bisa gue biarin ; jadi ceritanya gue minjem gunting buat nyukur rambutnya edit, ke temen gue ; eh gue ngeliat buku si radit itu yang berjudul : RADIKUSMAKAN KAKUS dan CINTABRONTOSAURUS; arrrkkkhh tidak KOMPLEK GUE UDAH TERCEMAR VIRUS BERBAHAYAAAA !!! INI HARUS DI HENTIKAN,.HARUS …. DIHENTIKAAAAAANNNN !!

Buku elo ngeracuni komplek gue RADITH !!

Eniwei, masalah ngobrolin tongkrongan gue di rumah gue jadi inget pesen dari seorang temen kecil gue si Alief ; dia pernah bilang ; Se akrab apapun elo sama temen di kampus, tapi yang ngerti penderitaan temen adalah temen di rumah, karena kita udah kenal dia dari kecil dulu

Dan itu buat gue berharga banget.  malem itu gue renungin lagi kata-kata temen gue ; sambil menghabiskan kopi di sebuah meja di tempat tongkrongan gue ; dia masukin kata-kata itu dalam ingatan gue ; gue pikirin lagi , gue bayangin lagi kejadian-kejadian waktu kita masih pada kecil dan baru belajar bandel ; pengalaman dimana, kita nyari-nyari identitas diri sebagai seorang manusia, sebagai seorang laki-laki, senyum-senyum kalo inget kejadian itu, gue pernah ama temen gue si Alief naik ke atas loteng rumah dia dan belajar ngerokok, sambil ngintipin kamar mandi tetangga rumahnya. Pengalaman yang ngegelitik kalo di inget-inget dan buat kita malu sendiri. Pengalaman dimana kita ngumpet-ngumpet ngerokok, dan manjat-manjat terali lapangan tenis buat ngambil bola kasti kalo tiba-tiba bola nya nyasar ke sana.

Makhluk planet tak berbentuk

 

Sekarang gue semakin sadar, diatas arti sebuah cinta yang paling agung, ada satu ikatan yang bukan cuma sekedar agung, tapi juga tulus, yaitu PERSAHABATAN.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s