Unrequited love

Posted: 16 Juli 2008 in Uncategorized

Di tengah sibuk-sibuknya ngurus-ngurus skripsi dan ngumpulin data buat skripsi sekaligus nyari-nyari pembimbing yang buat gue mencret-mencret ini, ada perasaan yang engga enak dalam hati gue, beberapa hari terakhir ini,  gue sering banget ngerasain kangen sama seseorang, seseorang yang engga tau udah berapa lama udah ada dalam hati.

Cinta tak terbalas, siapapun pernah ngerasain, perasaan kayak gini ; Cinta tak terbalas emang engga pernah ngenakin hati, diem salah, ngomong juga salah. ada yang ngeganjel dalem hati, yang kadang-kadang buat nyesek dalem hati.  dan gue adalah orang yang pernah ngerasain hal-hal kayak gini ; biasanya kalo udah ngerasain perasaan yang kayak gini gue langsung cuma bisa diem, merenung trus nangis di pojokan kelas. (Oke engga deng).

Siapa yang engga pernah ngerasin perasaan cinta yang ngga terbalas, semua juga pasti pernah. tapi kalo cinta yang tak terbalasnya karena ditolak itu sih biasa aja, tapi bagaimana kalo cinta yang tak terbalas itu dikarenakan emang kita nya yang engga pernah ngomong ; Kalo kita emang bener-bener suka sama dia, trus dia engga tau ; kita diem nyimpen semua nya dalam hati ; terus akhir-akhirnya kita baru tau kalo dia juga pernah suka sama kita ; Males engga lo ?? sementara dia udah punya pacar lagi. ngenes banget !

Dan Gue, Pernah ngerasain hal yang sama kayak kejadian di atas, ceritanya gue pernah suka sama seseorang, tapi gue engga pernah berani buat ngobrolin hal ini ke arah yang lebih-lebih serius, engga tau kenapa gue engga pernah berani ngomong hal ini.  Waktu yang terus berlalu mulai ngelunturin rasa yang ada dalam ati tentang perasaan suka sama si Dia, Selain rasa yang engga pantes buat milikin dirinya,  kita juga seperti di ingetin, Kita engga pantes ngedampingi diri dia, buat jadi temen seneng atau susah dalam hati dia.

Sementara perjuangan buat ngelupain cinta yang tak terbalas, sama aja kayak kita menghadapi bom waktu yang setiap saat bakalan meleduk dan  ngancurin kepala kita jadi 12 bagian. Sama aja bunuh diri.

Dan gue pernah …

 

Ceritanya, Kemaren sewaktu gue menelpon temen gue, dan berbicara panjang lebar, sampe akhirnya kita cerita- ngalor-ngidul, dia menanyakan sesuatu ke gue ; masalah seseorang yang dulu pernah jadi perbincangan sukasukaan gue ;

 

Dia : Jadi emang bener kalo seandainya elo pernah suka sama dia ?

Gue : Iya, tapi dulu, lagian suka juga bukan berarti gue harus tetep suka khan?

Dia : terus kenapa engga lo tembak ?

Gue : karena gue ngerasa engga cocok sama dia, lagian gue udah mulai nyaman sama seseorang.

Dia : Maksudnya ??

Gue : iya ada seseorang yang buat gue lebih nyaman kalo ngobrol sama dia, dibandingkan orang-orang yang tahu kalo gue suka sama si orang yang kita bicarain ini

Dia : Temennya ?

Gue : yups,.

Dia : Kok bisa, dari yang suka sama si dia, tiba-tiba lo jadi suka sama temennya ?

Gue : karena gue ngerasa nyaman.

Dia : Sayang ya cewek nya itu engga tau

Gue : Iya sayang, sayang banget kalo dia engga tau

 

Sama seperti gue ungkapan sastrawan terkenal kahlil gibran yang mengatakan cinta yang tak terbalas ;

Aku telah bernyanyi untukmu
Tapi kau tidak juga menari
Aku telah menangis di depanmu
Tapi kau tidak juga mengerti
Haruskah aku menangis sambil bernyanyi

Ada hal yang engga dia pernah tahu, kalo gue sebenernya udah lama banget pengen bernyayi buat dia, Tapi dia engga akan pernah mendengar … 


Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s